Senin, 30 Desember 2013

My 2013 Moments ...

My 2013 Moments...

Tahun ini 'sesuatu' banget buatku. Banyak hal yang kualami. Banyak pengalaman yang kudapatkan. Saat awal-awal tahun aku dipenuhi kebahagiaan. Hobi menulisku semakin lancar jalannya. Begitu banyak kesempatan yang ditawarkan kepadaku. Dan semua kuterima karena kuanggap sebagai kesempatan emas yang tak boleh kusia-siakan.

Namun hidup tak selalu berjalan mulus. Perlu dihantam badai agar aku tersadar dari kesalahan. Semua kuterima dengan hati lapang. Semakin meneguhkan hatiku untuk tidak berhenti berjuang memperbaiki diri. Dan cahaya itu muncul perlahan. Aku masih dipercaya dan diberi kesempatan. Masih ada yang menawariku untuk menulis. Dan lagi-lagi aku tidak menolak. Ini adalah kesempatan bagiku untuk membuktikan diri aku mampu memperbaiki diri.

Karyaku sepanjang tahun 2013. Alhamdulillah ^_^

Antologi yang juga terbit tahun 2013.
Ada satu ceritaku tentang bapak di sini ^_^

Antologi terbit tahun 2013
Ada satu ceritaku tentang ibu di sini ^_^


Dan puncaknya ... di bulan terakhir 2013, aku mendapat 3 kabar baik sekaligus berturut-turut ...

Pertama, mendapat kesempatan jalan-jalan ke luar negeri gratis ... (Akhirnya ...aku mendapat kesempatan menjejakkan kaki ke luar negeri, walau baru negara tetangga, Alhamdulillah ... Akhirnya aku punya alasan untuk serius benar-benar bikin paspor. ^_^)

Kedua, 2 novelku akan terbit awal tahun 2014 berturut-turut. Satu berjudul "Hatiku Memilihmu" akan terbit di GPU dan "Monte Carlo" akan terbit di Gagas Media. Sungguh anugerah luar biasa, akhirnya mimpiku terwujud bisa menerbitkan buku di penerbit impianku. Alhamdulillah ...

Ketiga, ada kabar sangat menggembirakan perihal novelku yang berjudul "Tahajud Cinta di Kota New York". Awal Desember 2013 ada seseorang yang meng-add FB-ku dan mem-follow twitterku, ketika kulihat siapa, wow!! Langsung deh aku konfirm. Beliau langsung inbox aku minta nomor kontak HP, lalu segera menghubungiku. Seseorang ini meminta aku datang ke kantornya untuk bertemu langsung membicarakan tentang novelku itu. Alhamdulillah, kabar membahagiakan lagi. Doakan semoga kabar ini benar terwujud yaa ... aamiin ^_^

Tunggu ya ... kabar bahagia mengenai novelku yang satu ini ^_^


Bukankah ini bukti, sungguh Allah Maha Besar. Mengangkat derajat hambanya yang sempat teraniaya. Sungguh aku beruntung, masih diberikan karunia luar biasa.

Jika memang sudah menjadi rezekimu, sebesar apa pun usaha seseorang menjatuhkanmu, rezekimu tak akan tertukar dengan orang lain. Subhanallah ...

Maka, nikmat Tuhanmu yang manakah yang akan kau dustakan? Semoga aku tak lupa untuk senantiasa bersyukur ... Aamiin ...

Selamat tinggal 2013 yang manis, selamat datang 2014 penuh harapan ... Bismillah ...

Dan di bulan Mei 2014, akhirnya mimpiku terwujud nyata. Novelku terbit di Gramedia Pustaka Utama. Yuk, koleksi juga :)


Minggu, 29 Desember 2013

Pengalaman Membuat Paspor : Mudah atau Rumit? Mahal atau Murah?

Saat bertemu sepupuku Nany Rahayu di Jogja, ia bertanya padaku,

"Kamu mau ikut nggak ke Bangkok? Sebelum tanggal 6 Januari aku harus keluar Indonesia dulu, baru masuk lagi supaya visanya bisa nambah setengah bulan lagi."

Mbak Nany memang sudah dianggap sebagai warga negara Belanda.
Tentu saja tawaran itu tidak kusia-siakan. Padahal jelas-jelas aku tidak punya paspor. Aku hanya punya waktu singkat untuk membuat paspor. Aku terima saja tawaran Mbak Nany, dengan keyakinan aku pasti bisa mendapat paspor sebelum waktu keberangkatan.

Sesampai di Jakarta tanggal 17 Desember. Segera aku mengikuti saran adikku. mendaftar via online.seharian aku mencoba mendaftar. Ternyata pendaftaran via online sudah penuh.

Akhirnya keesokan harinya, aku mendatangi langsung imigrasi Jakarta Barat yang terletak di wilayah seputar kota tua. Aku memang memilih mengurus sendiri, bukan via agen atau calo. Aku datang ke kantor imigrasi benar-benar sebagai orang yang tidak tahu apa-apa.

Aku ikuti prosedurnya. Mengisi formulir. Menyerahkan berkas berisi fotocopy KTP, akta kelahiran dan kartu keluarga. Lalu aku mendapat informasi mengejutkan.

Imigrasi Jakarta Barat sudah menjadi percontohan untuk pelayanan pembuatan paspor one day service untuk yang ingin memperpanjang paspor dan elektrik paspor untuk permohonan baru.
Yang membuatku terkejut adalah, ternyata permohonan paspor baru di Imigrasi Jakarta Barat wajib e-paspor dan biayanya sebesar Rp 655.000,-

Aku terkejut, karena sebelumnya aku sudah bertanya pada beberapa teman, biaya pembuatan paspor hanya Rp 255.000,-

Ternyata e-paspor jauh lebih mahal dan di sana wajib e-paspor. Jika aku keberatan dengan e-paspor, aku dipersilahkan membuat paspor di imigras lainnya.

 Sudah terlanjur maka kulanjutkan saja proses permohonan pasporku.



Daftar biaya permohonan paspor di imigrasi Jakarta Barat


Aku mendapat penjelasan prosedur standar pembuatan paspor adalah 3x bolak balik ke imigrasi.
Inilah langkah-langkahnya :

1. Isi formulir, kemudian beserta berkas-berkas berupa fotocopy KTP, KK dan akta lahir, serahkan kepada petugas loket permohonan paspor. Petugas akan memberikan surat jumlah biaya yang harus dibayar ke Bank BNI sebagai bank rekanan imigrasi. Di surat itu juga tercantum kapan diminta kembali. Aku diminta dua hari lagi kembali. 

2. Di hari yang sudah ditentukan, aku datang lagi ke imigrasi menyerahkan bukti pembayaran via bank BNI. Setelah itu antri foto dan wawancara. Kemudian usai wawancara petugas imigrasi akan memberikan form untuk pengambilan paspor tiga hari kemudian.

3. Barulah datang kembali ke imigrasi untuk mengambil paspor

Harusnya hanya tiga kali aku bolak balik ke imigrasi. Tapi kenyataannya aku dipaksa harus 4 kali balik ke imigrasi hanya karena pihak bank tempat aku membayar belum standar sesuai dengan yang diminta imigrasi.

Bukti pembayaranku ditolak imigrasi. Karena aku hanya membawa satu lembar tanda bukti. Bendahara imigrasi bilang, seharusnya bukti pembayaran dari BNI ada 3 rangkap. Satu untuk pemohon, satu untuk pihak imigrasi dan satu lagi untuk pihak bank

Sedangkan BNI memang hanya memberikan bukti pembayaran satu lembar saja. 

Ada satu lagi kesalahan BNI cabang Taman Semanan Indah tempat aku membayar. Bukti pembayaran untuk pihak imigrasi seharusnya tidak dicantumkan biaya administrasi Rp 5000. Sehingga biaya total tetap Rp 655.000,-

Aku cukup kecewa mendapati ada kesalahan demikian, karena itu artinya aku harus mengurus soal bukti pembayaran ini di BNI dan esoknya aku harus kembali lagi ke imigrasi menyerahkan bukti pembayaran ke sana.

Sepulang dari imigrasi, aku mampir ke BNI dekat rumahku, cabang Taman Srmanan Indah. Aku jelaskan apa yang diinginkan imigrasi. Tapi sungguh jawaban teller BNI mengejutkanku. Mereka bilang standar mereka memang bukti pembayaran hanya satu lembar untuk customer.

Aku sudah jelaskan, pihak imigrasi minta bukti pembayaran untuk mereka. Tapi hanya diberikan foto copy. Aku pun pergi dari BNI dengan emosi meluap karena merasa dipermainkan sistem yang belum standar. Dan mereka hanya bisa menyalahkan aturan itu masih baru diterapkan, baru sebulan.

Baru separuh jalan menuju rumah, aku ingat, fotocopy bukti pembayaran itu tidak kuat. Aku kembali berbalik ke BNI dan meminta fotocopy bukti itu distempel, dan ditandatangani agar memang jelas berasal dari BNI, bukan hasil fotocopy-ku sendiri.

Keesokan harinya aku kembali ke imigasi. was-was bukti fotocopy itu masih ditolak imigrasi. Untunglah akhirnya diterima, sang petugas imigrasi lalu melapor ke BNI pusat menyampaikan BNI cabang Taman Semanan Indah belum mengikuti standar untuk pembayaran paspor yang mengharuskan bukti 3 rangkap.

Ooh, sungguh! Membuat paspor sendiri itu gampang-gampang susah. Karena terpotong libur dua hari, tgl 25-26, maka pasporku baru jadi tanggal 27.

Aku berangkat lagi ke imigrasi tanggal 27. kubayangkan aku akan mengantri lama untuk mengambil paspor. Ternyata tidak ada antrian. Dalam waktu singkat, aku sudah mendapatkan pasporku yang begitu susah payah mengurusnya sendiri.



Ternyata hanya berupa buku bersampul hijau seperti biasanya. Lalu, di mana letak perbedaan paspor itu sebagai e-paspor dengan paspor biasa? Setelah aku tanya, katanya di lembar terakhir terpasang chip yang memuat segala informasi bisa dilihat secara elektrik di bandara.

Huft! Demikianlah lika-likuku membuat paspor. Aku berharap paspor ini akan menjadi pembuka jalan bagiku untuk berkunjung ke banyak negeri di luar Indonesia. Siapa tahu aku bisa ke New York, seperti setting dalam novelku "Tahajud Cinta di Kota New York" . Aamiin ... ^_^

Kemudian ... Mbak Nany mengabarkan....

"Kita nggak jadi ke Bangkok. Ke Singapur aja ya? Di Bangkok lagi banyak demonstrasi anti pemerintahan. Takut nanti ada kerusuhan."

Yaaah, buatku, mau ke mana pun tak masalah. Bagiku ini rezeki tak terkira, akhirnya aku mendapat kesempatan berkunjung ke negara lain. ^_^ 

Maka, nikmat Tuhanmu yang mana yang kau dustakan?
Maha suci Allah yang telah melimpahkan rezeki untukku.
Selain mendapat kesempatan ke Singapura gratis,
masih ditambah adikku memberikan sisa uang dolar Singapura miliknya yang tersisa.
Alhamdulillah ^_^






4 kali bolak balik ke kantor imigrasi Jakarta Barat, sekalian saja kumanfaatkan 
untuk melihat-lihat suasana sekeliling Museum Fatahillah yang sedang direnovasi.
 Ternyata di hari biasa pun cukup ramai.

Ah, sekalian ingin mengabarkan ... novel terbaruku denganb Gramedia Pustaka Utama telah terbit ^_^ Semakin memantapkanku untuk berkarir sebagai penulis. Aku senang sekali setiap kali mendapat respon dari pembaca yang menyukai tulisanku. Buat yang hobi membaca kisah romantis, yuuuuk, koleksi novel terbaruku : 
"HATIKU MEMILIHMU"



Koleksi buku-buku karyaku ^_^

Sabtu, 28 Desember 2013

Catatan Perjalanan 1 : Jakarta-Jogja-Sidoarjo-Surabaya-Suramadu-Madura

Tanggal 7 Desember 2013 ... akhirnya, sepupuku Nany Rahayu datang ke Indonesia dari Belanda. Aku dan ibuku menemuinya sebentar di bandara Soekarno-Hatta sebelum ia melanjutkan perjalanan ke Jogja.
Bertemu hanya sesaat, menitipkan oleh-oleh coklat dari Belanda untuk semua keluarga di Jakarta.

Wuiih banyaaaak... coklat, parfum, aneka peralatan tulis untuk keponakan-keponakannya ...



Beberapa coklat Belanda berbentuk koin dan uang kertas euro

Kemudian Mbak Nany mengajak aku dan ibuku untuk menyusulnya ke Jogja. Aku dan ibu tentu saja senang. Keesokan harinya kami menyusul ke Jogja naik bus AC eksekutif. Kebetulan kami beruntung, bus hanya sedikit penumpang. kami bisa duduk dengan lega. perjalanan juga tumben sekali sangat lancar, sehingga berangkat dari Jakarta pukul 5 sore, pukul 4 pagi kami sudah sampai di Desa Janten, Temon, Kulon Progo, Yogyakarta.

Wuaaah, seru banget, ketemu dua sepupuku yang tinggal di sana, bulikku, satu keponakanku dan tentunya Mbak Nany yang sudah lebih dulu sampai.


Tiwul dan tempe benguk
Makanan khas Kulon Progo

Ketemu Aying Markoying, kucing keluarga Janten yang sedang hamil

Agak siang, kami jalan-jalan ke kota Jogja. Dari Desa Janten, berjarak 1 jam perjalanan. Desa Janten termasuk dalam wilayah Propinsi D.I. Yogyakarta. 
Sepupuku mengajak makan siang di sebuah rumah makan dengan suasana khas Jogja banget. RM Raminten. 


House of Raminten
Interior Raminten
Makan diiringi tembang Jawa 

Wedang sereh khas RM Raminten
Dengan gelas tinggiii seperti vas bunga

Keunikan House of Raminten adalah penyajian makanan dengan selera humor. Porsinya jumbo. Salah satunya gelas untuk wedang sereh tinggi sekali. Aku kaget pertama kali melihatnya. Seperti vas bunga.

Setelah seharian itu kami jalan-jalan ke Jogja, keesokan paginya dimulailah perjalanan panjang kami dari Kulon Progo menuju Sidoarjo. 9 penumpang naik mobil elf yang cukup lega. Kami berangkat pukul 5.30 dan sampai di Sidoarjo pukul 7 malam. Mandi di hotel, kemudian bersiap berkunjung ke rumah Pakde di daerah Sidoarjo itu.

Keluarga Pakde-ku yang rumahnya pernah menjadi korban lumpur Lapindo.
Alhamdulillah Pakde mendapat uang ganti sehingga bisa membeli rumah baru.

Esok paginya, kami memulai wisata dari Sidoarjo, lewat Surabaya dan Suramadu menyeberang ke Madura.
Semula kami ingin menyaksikan keadaan wilayah yang terkena lumpur Lapindo. Tetapi kami terkejut, sesampai di sana ternyata yang terlihat hanya tanggul tinggi. Setelah kami parkir dan turun dari mobil, ada seorang pemuda yang datang dan menagih uang parkir sebesar Rp 70.000,-. 

Karena tak ada tiket, tak jelas dananya akan ke mana, kami memutuskan mengurungkan niat melihat lautan Lumpur Lapindo. Mobil terus melaju melewati Surabaya, menuju Suramadu ...

Akhirnya ... melihat Surabaya juga ...


Inilah Jembatan Suramadu yang terkenal itu...

Akhirnyaaaa ... aku sampai juga ke Surabaya kemudian melewati jembatan fenomenal yang melintasi laut Jembatan Suramadu. Tiap kali kami bertanya sejak di Sidoarjo pada penduduk lokal mengenai tempat paling terkenal di Madura, semua merekomendasikan tempat yang sama, Rumah makan BEBEK SINJAY.

Karena penasaran seperti apa enaknya, kami pun makan siang di sana.



Bebek Sinjay, kuliner Madura yang terkenal hingga Sidoarjo.
Suvenir khas Madura, kuda lumping



Oleh-oleh kaos bergambar Jembatan Suramadu


Dari Madura kami menuju Mojokerto untuk mengunjungi Bude. Rumahnya tak jauh dari tepian Kali Brantas.

Tak sangka di desa ada snack enak-enak begini ... ^_^

Mejeng dulu bersama keluarga Bude Mojokerto ^_^

Malam kami kembali ke hotel. Beristirahat, karena tepat pukul 6 pagi, kami sudah siap berangkat lagi kembali menuju Jogja ...

Kami makan siang di sebuah rumah makan yang sejuk dan asri.
Namanya Rumah Makan Padi. DI sini tersedia nasi yang berasal dari beras organik

Kanan kiri sawung-sawung, tengahnya kolam panjang dipenuhi pohon teratai.
Di belakang dan kanan kiri saung adalah hamparan sawah.
Tersedia sepeda bagi yang ingin bersepeda menyusuri pematang sawah.



Sekitar pukul 7 malam, kami sudah tiba lagi di Desa Janten yang tercinta.
Ini halaman rumah. Di seberang sana adalah SDN Janten

Pukul setengah 7 malam, kami sudah berada di Janten lagi. Huft, capeknya bukan main. Tapi kami senang. Apalagi bawaan oleh-oleh kami banyaaaak...

Esok paginya, aku kembali menikmati udara Janten yang sejuk, menyaksikan anak-anak TK berlatih drum band. Waaah, hebat ya TK di Desa Janten, jago main drum band loooh. Lihat, Marianqa keponakanku latihannya semangat banget  ^_^



Rumah Janten tepat berada di depan SD dan TK. Bahkan menjadi tempat menyimpan peralatan drum band anak TK. Seru juga melihat anak-anak kecil ini berlatih penuh semangat.

Menyiapkan oleh-oleh untuk kembali ke Jakarta



Bakpia rasa baru yang enak banget. Rasa ubi ungu


Sebelum kembali ke Jakarta, paginya aku dan ibuku masih diajak jalan-jalan ke Jogja. Merasakan makan dalam suasana lingkungan keraton Jogja di Restoran Gandry.

Pintu depan Restoran Gandry. Ada lambang Kraton Jogjakarta

Foto keluarga bangsawan terpajang di ruang dalam

Interior rumah yang sanhgat Jogja

Sambil makan diiringi gamelan jawa

Tersedia toko suvenir juga

Ini menu yang kupilih. nasi goreng favorit
Hamengkubuwono IX

Bir Jawa, campuran air gula jahe dan sereh.
Pedas jahe dan Hangat
Lucu ya, pakaian tentara Kraton Jogja
Setelah menikmati makan ala bangsawan Jogja, kami melanjutkan perjalanan tak jauh dari situ, menuju Taman Sari, tempat pemandian puteri-puteri Kraton sekitar tahun 1600an

Pintu masuk Taman Sari










Setelah puas melihat-lihat Taman Sari, kami pulang kembali ke Janten. Mandi, kemudian aku dan ibuku diantar semua saudara dan Budeku, kami menuju Stasiun Kereta Wates. Siap-siap kembali ke Jakarta




Wah, ternyata kereta Senja Utama sekarang cukup nyaman. Ber AC dan disediakan colokan listrik untuk charger HP Keren yaaa ^_^

Baru tahu disediakan ini
Selesai sudah perjalanan panjang bersama keluarga Janten dan Mbak Nany.
Goodbye Jogjakarta, Welcome Jakarta ...

Ini baru liburan keluarga Martodijoyo tahap pertama loh. Tunggu lanjutannya yaaa... ^_^