Kamis, 15 September 2016

Masih bulan September, masih menikmati masa-masa sedang cinta-cintanya sama Keanu Reeves. Buatku, sumber semangat menulis itu aku perlukan. Selama ini, sumber inspirasiku dalam menulis adalah Keanu Reeves.

Sebelum memulai menulis naskah baru, beberapa minggu ini aku pun asyik membuat video dari kumpulan foto dan cuplikan video Keanu Reeves.

Cowok yang satu ini bikin aku bermimpi pengin bisa ke Los Angeles. Siapa tahu bisa ketemu Keanu di bandara. Oh... oh...

Ini beberapa video tentang Keanu Reeves yang aku buat. Mungkin yang belum tahu siapa Keanu Reeves pengin nonton dan siap-siap jatuh cinta juga ^_^


Young Keanu Reeves first time come to LA



Handsome Keanu in 80's


Amazing Keanu Reeves in 90's



Keanu Reeves in Speed

Minggu, 11 September 2016

Happy Birthday My Favorite Actor Keanu Reeves

September. Bulan yang selalu kutunggu. Hanya karena satu hal, aktor favoritku sepanjang masa berulang tahun di bulan ini. The one and only, Keanu Reeves.

Tepatnya, tanggal 2 September Keanu berulang tahun yang ke-52. Nggak terasa waktu berlalu cukup banyak. teringat pertama kali melihat Keanu di film Point Break, aku terpana bertanya-tanya : Siapa sih cowok ganteng ini? Keanu? Aneh banget namanya. Bahasa mana itu?

Kemudian aku tahu, nama Keanu adalah nama aktor Hollywood paling romantis yang diambil dari Bahasa Hawaii berarti Cool breeze over the mountain. Lihatlah, dari namanya saja sudah terlihat Keanu seorang spesial.

Tak terhitung sudah berapa kali cowok yang tampannya nggak luntur-luntur ini menjadi sumber inspirasi karakter dalam cerita-ceritaku. Yang terbaru akan terbit Oktober, Love in Montreal, lagi-lagi nama tokoh utamanya aku ambil dari nama karakter yang pernah diperankan Keanu dalam filmnya. Kai, dari 47 Ronin.

Nama lengkap karakter kali ini Kai Sangatta Reeves. Terinspirasi Keanu Reeves banget kan? ;)

Tahun ini spesial karena aku membuat beberapa video sebagai ucapan selamat untuk Keanu Reeves. Keanu bukan hanya seorang aktor yang menarik dengan beberapa film luar biasa, tapi juga satu-satunya aktor Hollywood yang sangat down to earth.

Sejak dulu lebih suka naik motor hingga kemudian Keanu membangun perusahaan motor sendiri bernama ARCH MOTORCYCLE. Menerima pesanan motor custom. Oh, andaikan aku punya kelebihan uang satu milyar, aku pengin banget pesan motornya satu supaya bisa ke perusahaannya dan ketemu Keanu :D

Sejak beberapa hari sebelum Keanu ulang tahun, aku menonton lagi semua video wawancaranya di youtube. Ada beberapa hal yang baru aku tahu. Gosip-gosip buruk yang ditepis Keanu. Tentang foto Keanu yang tampak sedih hingga meme sad keanu menjadi viral. Padahal Keanu bilang itu hanya hari biasa dia makan sandwich di bangku taman. Itu hanya sandwich, apa yang diharapkan dari eksprsi orang yang makan sandwich? Aku nggak harus terlihat sangat exited dan riang gembira karena makan sandwich kan?

Penjelasan Keanu itu menjadi salah satu contoh, orang seringkali mengambil kesimpulan hanya dari apa yang dilihatnya. Padahal bisa jadi apa yang dilihat dengan apa yang terjadi sebenarnya sangat berbeda. Artis Hollywood memang terkesan selalu glamour, maka saat ada satu aktor super star Hollywood yang tanpa sungkan makan siang hanya sandwich di bangku taman, lantas orang mengira betapa malang hidupnya. Come on, this is Keanu, he is not like other celebrity. Keanu hanya seseorang yang tak peduli dengan status super starnya, dia tetap ingin nyaman menjalani hidup biasa-biasa saja.

Tentang video yang mereka Keanu saat memberi kursinya untuk seorang perempuan, Keanu bilang dia memang kadang kala naik kereta subway. menurutnya subway di NY bagus dan nyaman. Well, this is Keanu. One of a kind.

Keanu adalah penghibur hatiku selama bertahun-yahun, dengan attitude-nya yang bagus, kebaikan hatinya, film-filmnya, wajahnya yang rupawan, Keanu telah menjadi penglipur lara saat aku sedang galau. Keanu sumber inspirasiku. Tentu di hati terdalam berharap semoga ada kesepatan bertemu dengannya walau entah bagaimana caranya. Keanu belum pernah datang ke Indonesia sedangkan aku belum mampu ke Amerika.

Sekarang ini, banyak orangtua yang menamakan anaknya Keanu karena ayah atau ibunya ngefans sama keanu Reeves. Entah sudah ada berapa ratus Keanu sekarang, bermula dari nama Keanu Reeves. Tapi cuma ada satu Keanu Charles Reeves yang nggak akan bisa digantikan siapa pun.

I always love you, Keanu Reeves. Happy birthday. Hope you always happy and healthy.


Keanu's movies























 





 












Minggu, 21 Agustus 2016

Nonton Bareng "3 Srikandi" bersama Ibu Nurfitriyana Saiman

Mendapat undangan nonton bareng "3 Srikandi" bersama AMG di CVG Blitz Pacific Place tentu tidak akan kutolak. Selain memang aku ingin melihat film ini, dalam acara ini juga bisa bertemu langsung dengan Ibu Nurfitriyana Saiman asli yang dalam film diperankan BCL.

Acara berlangsung Jumat, 19 Agustus 2016 pukul 19.00 WIB sampai selesai.





Selain mendapat tiket gratis, ternyata mendapat popcorn dan air mineral juga. Lumayan banget yaaa ^_^

Sejujurnya daya tarik film ini yang membuatku ingin menontonnya adalah karena ada Reza Rahadian yang ikut berperan. Aku selalu suka menonton aktingnya, selain karena penampilan Reza enak dilihat.

Nunggu di lobi Blitz Pasific Place

Reza berperan sebagai Robin Hood Indonesia, Donald Pandiangan. Seorang atlet panahan dengan prestasi cemerlang, punya metode melatih yang unik dan beda.
Biasa dipanggil Bang Pandi. Karena politik, Bang Pandi gagal ikut Olimpiade Barcelona, sejak itu karena sakit hati dan kecewa, beliau mundur dari dunia panahan, bersembunyi entah di mana.

Hingga kemudian tim atlet panahan putri membutuhkan pelatih. Bang Pandi pun dicari. Awalnya Bang Pandi menolak tawaran melatih. Dia masih marah dengan kejadian dulu. Tapi kemudian dia tergerak untuk melatih dengan syarat dia harus diperbolehkan memakai metode melatih sendiri. Termasuk memilih tempat di pelosok Sukabumi yang jauh dari keramaian.

Nurfitriyana diperankan BCL, Lilis Handayani diperankan Chelsea Islan dan Kusuma diperankan Tara Basro, terpilih untuk masuk tim panahan putri yang akan digembleng untuk mengikuti Olimpiade di Seoul.

Menarik karena masing-masing atlet punya permasalahan sendiri-sendiri. Mereka berasal dari daerah yang berbeda-beda, tapi berlatih bersama membuat mereka menjadi dekat. Aku selalu suka dengan cerita persahabatan perempuan-perempuan yang saling dukung dan saling peduli.

Chelsea Islan yang berperan sebagai Lilis paling menarik perhatian saya. Tidak menyangka, akting Chelsea semakin matang. Setelah menjadi gadis Polandia di Rudy Habibie, Chelsea bisa menjelma menjadi gadis Surabaya dengan logat yang masih kental khas daerah. karakternya di sini lucu, ceria dan hobi bicara. Lilis ini yang sering membuat penonton tertawa.

Yang juga menarik dari film ini, penonton diajak bernostalgia ke tahun 80-an. Lagu-lagu top kala itu pun diputar, juga bahasa gaul anak kota zaman itu, seperti sebutan bokap, doi. Ada lagu KLA Project, Ruth Sahanaya, lagu Ratu Sejagad dan Film Catatan Si Boy.

Reza seperti biasa bermain apik. Walau pun di beberapa bagian ekspresinya mirip Rudy di film Rudy Habibie, tapi tetap okelah berperan jadi pelatih yang super galak dan disiplin.

Yang menarik dari acara nonton bareng ini, kebetulan aku beruntung mendapat tempat duduk di sebelah Ibu Nurfitriyana. Pertama kalinya aku bertemu beliau. Saat film berakhir, aku ikut meneteskan airmata haru, lalu langsung menyalami Ibu Yana, mengucapkan terima kasih karena telah membuat Indonesia bangga dengan pencapaiannya itu.

Buat yang belum nonton, ayo nonton. Swear deh, filmnya menghibur. banyak adegan yang bikin tertawa melihat tingkah 3 Srikandi yang terkadang masih sering mencuri-curi keseoatan bersenang-senang, tapi selalu diketahui Bang Pandi.

Ada juga kisah asmara dan haru di sela-sela cerita perjuangan mereka berlatih keras. Selamat menonton yaaa ^_^




Rabu, 06 Juli 2016

Megahnya Grand Premiere film "Rudy Habibie"


26 Juni 2016, setelah pulang dari Madiun, malam harinya aku harus menghadiri premiere film "Rudy Habibie". Produksi MD Pictures

Karena ini suatu kehormatan banget buatku diundang ke acara premiere besar-besaran sebuah film epic yang terinspirasi dari salah satu tokoh besar Indonesia, Bapak Baharuddin Jusuf Habibie.

Sampai di Gambir dari Madiun pukul setengah lima pagi. Setelah shalat subuh, langsung pulang naik TransJakarta. Haltenya tepat di depan Stasiun Gambir. Sampai rumah hampir setengah tujuh pagi. Aku langsung merebahkan tubuh di lantai. Ngantuk dan lelah pastinya. Sepanjang hari itu aku beristirahat sambil menunggu sore. Pukul 4 sore, barulah aku berangkat ke Lippo Karawaci. Lagi-lagi naik kereta. Kali ini kereta commuter line menuju Tangerang. Turun di Stasiun Tanah Tinggi.

Aku baru saja download aplikasi Grab. Rencana ingin naik grab bike menuju Cinemax Maxxbox. Tapi karena aku masih ragu, yaah, aku ini memang agak phobia naik kendaraan umum yang privat semacam ojek dan taksi. Aku lebih merasa nyaman naik kendaraan umum yang penumpangnya banyak. Maka, aku pun mencoba naik angkot. Ternyata malah berputar-putar nggak keruan. Jam setengah tujuh malam belum sampai juga. Akhirnya aku turun dari angkot, melanjutkan perjalanan dengan grabbike.

Sampai di Cinemax Lippo Karawaci tepat pukul setengah delapan. Ah, andai sejak awal naik Grabbike yaa...

Sampai di lokasi aku tercengang. Wuaaah, premierenya benar-benar mewah. Beda dengan premiere-premiere film-film yang sebelumnya aku diundang juga.

Di bagian depan sudah digelar karpet merah, dengan para fans di sepanjang kanan kiri karpet merah itu menunggu kedatangan seluruh casts film ini. Aku nggak yakin boleh lewat di karpet merah itu. Tapi kemudian ada sepasang suami istri yang baru turun dari mobil dan mengajak masuk bareng mereka. Yaaah, itulah pengalamanku pertama kali berjalan di karpet merah. Biasa aja sih rasanya karena aku bukan artis dan yakin saat itu aku nggak jadi pusat perhatian, hehehe.

Sesampai di dalam, setelah melalui pemeriksaan dan pengecekan kartu undangan, aku lagi-lagi terkesima. Kali ini karena melihat penampilan para tamu yang 'wah'. Para lelaki mengenakan kemeja putih, dasi hitam dan jas hitam. Bahkan ada yang memakai tuxedo. Necis banget. Para perempuan mengenakan gaun-gaun indah dengan dandaan full make-up. Cantik dan wangi. Oh, aku biasa banget dan kasual ... serasa salah masuk ruangan ...

Maklumlah, aku memang orangnya simpel, nggak sangka premiere ini mewah banget. Undangan disuguhi pertunjukan musik live. Pramusaji berkeliling menawarkan kue-kue lezat dan minuman. Dapat pop corn gratis lho. Boleh ambil sebanyak-banyaknya kalau nggak malu :D






Sajian musik live yang keren

Sempat motret Mas Hanung dan Chelsea Islan dari jauh.
Jangan tanya, saya nggak berani minta foto bareng sama mereka >.<

Chelsea Islan cantiik ^_^
Ada Zaskia A. Mecca juga ...

Hanya ini yang bisa saya lakukan. Foto di poster besar para cast.
Langsung dicetak dan diberikan ke saya. Cukuplah sebagai kenang-kenangan :)

Mengenai filmnya, aku terkagum-kagum dengan akting Reza Rahadian. Perfect. No complain. Seperti biasa, Reza sukses melebur dalam karakter yang dimainkannya. Membuat aku sebagai penonton percaya, dialah Rudy Habibie.

Filmnya bagus. Dramatic, terutama masa-masa kecil Rudy saat masih ada serangan bom dari tentara Jepang, Sesekali terselip adegan yang mengundang tawa. Dian Nitami dan Donny Damara bermain cukup apik sebagai papi dan mami Rudy.

Bergeser ke masa Rudy kuliah di Jerman, ikut merasakan dinginnya Jerman yang lebih sering digambarkan bersalju. Karena syutingnya memang sedang musim dingin. Kehadiran tokoh Poltak cukup mencairkan suasana. Sayangnya aku kurang sreg dengan yang berperan sebagai Panca (tapi yang ini pendapatku aja lho, orang lain boleh beda pendapat :D).

Adegan favoritku malah saat perpisahan Ilona dan Rudy di stasiun. Chelsea aktingnya makin bagus. Terutama saat menghindar dari Rudy dan Rudy mengejar terus minta penjelasan. Lalu terakhir Ilona menatap Rudy dari balik kaca gerbong kereta paling belakang sambil berurai airmata menahan hati yang pedih. Rudy malah nggak melihat Ilona karena memandangi pintu tempat Ilona masuk ke kereta. Epic. Mencabik-cabik perasaan. Apalagi diiringi suara Cakra Khan menyanyikan lagu berlirik tentang cinta yang tak bisa menyatu. 

Kalau pun ada masukan buat film ini, adegan kilas balik masa anak-anak sepertinya terlalu sering diulang. Andaikan masing-masing sekali saja. Tapi secara keseluruhan filmnya bagus. Beberapa adegan bikin airmata mengalir. Jadi nggak enak sama yang duduk di sebelah, saking seringnya mengelap mata pakai tisu.

Aku yakin banget, film ini bakal sukses dan box office. Semua kriteria untuk jadi film box office sudah terpenuhi. 

Dari film ini aku jadi makin mengenal sosok Pak Habibie dan sangat berterima kasih pada beliau yang telah menyumbangkan banyak pemikiran briliannya untuk negeri ini.

Menonton film ini menumbuhkan rasa nasionalisme.

Aku merekomendasikan film ini ke keluargaku lho. Karena itu setelah Idul Fitri, aku mengajak bapak ibu dan adik menonton film ini.

Ohya, nggak lupa, ost-nya juga enaaaak banget musiknya. Yang dinyanyikan Cakra Khan mengaduk-aduk perasaan. Musiknya menggedor sukma, maklumlah ciptaannya Teh Melly Goeslaw memang nggak diragkan lagi. Yang dinyanyikan CJR membangkitkan semangat pantang menyerah untuk berubah menjadi lebih baik.

Yuk, nonton "Rudy Habibie". Mumpung masih tayang nih filmnya di seluruh bioskop di Indonesia ^_^



Oya, sekalian saya mengucapkan  : 
"Selamat Hari Raya Idul Fitri". 
Mohon maaf lahir dan batin yaa ^_^

Model Nicholas Saputra