Rabu, 28 Oktober 2015

Menghadiri Gala Premiere Ayah Menyayangi Tanpa Akhir MD Pictures

Tanggal 27 Oktober 2015 kemarin aku diundang hadir di gala premiere film "Ayah Menyayangi Tanpa Akhir" yang diadaptasi dari novel berjudul sama karya Mbak Kirana Kejora.




Film ini diproduksi MD Pictures yang juga meminang novelku "Tahajud Cinta di Kota New York" untuk diadaptasi menjadi film.

Selama ini aku mendapat undangan menonton premiere film Starvision. Ini yang pertama kali aku hadir di gala premiere film MD Pictures.

Ada beberapa perbedaan. Kali ini konferensi pers diadakan di dalam bioskop. Para pemain duduk di kursi berjajar di hadapannya ada meja. Waktu yang sangat mepet menyebabkan tanya jawab hanya singkat saja.



Menurut Pak Manoj, ini adalah film MD Pictures yang tidak diproduseri Pak Manoj sendiri, melainkan oleh Pak Hany R. Saputra sang sutradara.

Karena MD ingin mengembangkan usaha bukan hanya memproduksi film, tapi juga menjadi distributor.

Syuting film ini dilakukan saat bulan ramadhan kemarin, jadi lumayan deh tantangannya kata Fedi Nuril.



Nih, yang paling kiri Ihsan ^_^

Film ini berkisah tentang perjuangan seorang ayah bernama Arjuna yang harus merawat sendiri anak lelakinya bernama Mada sejak lahir, karena istrinya yang warganegara Jepang meninggal setelah melahirkan anak mereka. 

Cobaan buat Juna, masih ditambah dengan kenyataan Mada mengidap kanker otak. Juna ngotot ingin mengobati Mada lewat obat herbal tanpa operasi. Tapi Mada tak sanggup menahan sakit, akhirnya harus dioperasi.

Bagaimana kelanjutannya? Silakan saksikan sendiri ya. Filmnya mulai resmi tayang serentak besok 29 Oktober 2015. 

Selama film berjalan, aku hanya membayangkan, andaikan yang menjadi Juna adalah Reza Rahardian, hasil filmnya pasti beda. Mungkin bisa lebih bernyawa.

Ohiya, soundtrack film ini dinyanyikan Ihsan Tarore. Enak lagunya, suaranya mantap dan sosok Ihsan aslinya hm ... boleh juga.

Sempat foto bareng Mbak Kirana, seniorku dalam menulis. Semoga menyusul film yang diadaptasi dari novelku akan mengadakan gala premiere juga tahun depan. Aamiin.


Oh iya, ada satu kejutan di film ini saat disorot teh kepala djenggot dan Japanese Green tea latte minumanku sehari-hari. Waah, nggak sangka, ada juga yang minum teh hijau cap kepala djenggot. Semoga dengan rajin minum teh hijau jadi sehat, aamiin ^_^




Senin, 19 Oktober 2015

Kuis Berhadiah Novel Merindu Cahaya de Amstel periode ke-2

Halo... apa kabar teman-teman ...

Sudah tanggal 19 Oktober. Aaah, waktu cepat sekali ya jalannya. Apakah teman-teman senang membaca? Apalagi jika bukunya didapatkan gratis.

Yuk, ikutan kuis buku berhadiah novel "Merindu Cahaya de Amstel" masih ada nih, periode ke-2.

Kali ini dipandu oleh blogger Mas Dion Yulianto. Silakan baca review dan cara ikutan kuisnya di sini yaa ^_^

http://dionyulianto.blogspot.co.id/2015/10/review-and-giveaway-merindu-cahaya-de.html










Senin, 12 Oktober 2015

Mau Novel Gratis? #Blogtour MERINDU CAHAYA DE AMSTEL

Teman-teman yang mampir blog-ku ini mungkin ada yang hobi membaca buku selain senang menulis. Apakah ingin mendapatkan novel baruku gratis? Aku mengadakan blogtour untuk novel baruku "MERINDU CAHAYA DE AMSTEL"

Ada lima periode. Masing-masing periode lamanya satu minggu. Periode pertama dimulai hari ini. Silakan cek http://www.ketimpukbuku.blogspot.co.id/2015/10/blogtour-merindu-cahaya-de-amstel-arumi.html

Ada pertanyaan yang harus kamu jawab di sana jika ingin mendapat kesempatan kebagian 1 novel Merindu Cahaya de Amstel dan sebuah pin cantik.



Catat tanggal semua periode giveawaynya ini yaa :

1) 12-17 Oktober : ketimpukbuku.blogspot.co.id
2) 19-24 Oktober : dionyulianto.blogspot.com
3) 26-31 Oktober : rizkymirgawati.blogspot.co.id
4) 2-7 November : ridhodanbukunya.wordpress.com
5) 9-14 November : luckty.wordpress.com




Boleh nonton book trailernya dulu ^_^





Minggu, 11 Oktober 2015

Berapa lama proses seleksi naskah di penerbit?

Halo kawan-kawan semua ...

Saya tahu, blog saya ini bukan blog yang banyak pengunjungnya. Karena, yaaa, saya bukan penulis top se-Indonesia. Baru top serumah saya saja ^_^

Saya amati, postingan saya yang terpopuler adalah  "Tahajud Cinta Di Kota New York". Saya akui, novel ini memang paling banyak mendapat respon positif, menyusul kemudian "Hatiku Memilihmu", Lalu "Monte Carlo", "Eleanor" dan berharap "Merindu Cahaya de Amstel".

Namun anehnya, beberapa bulan ini, kepopuleran postingan "Tahajud Cinta di Kota New York" tergeser oleh postingan berjudul "Tips Kirim Naskah". Apalagi postingan ini mendapat banyaaaaaaaaak sekali pertanyaan pembaca. Sering kali pertanyaannya berulang, yang membuat saya harus menjawab dengan tegas supaya "MEMBACA SEBELUM BERTANYA".

Ini menunjukkan betapa banyak yang bercita-cita ingin memiliki novel karya sendiri yang terbit secara nasional dan terpajang di toko buku.

Sesungguhnya, kawan, sangat melelahkan menjawab berulang kali pertanyaan yang sama, padahal penjelasannya sudah ada. Sering kali pula pertanyaan disertai catatan, tolong dijawab segera ....

Ah, untunglah saya termasuk sabar. Paling kalau ada yang begitu, saya malah menjawabnya nanti-nanti saja. Karena itu, kali ini saya akan berbagi dengan teman-teman yang berniat menerbitkan naskahnya, bagaimana agar tulisan kamu menarik perhatian penerbit.

Pertama-tama, sebelum kamu memutuskan ingin menjadi penulis, pikir-pikir dulu, apakah kamu yakin kamu tahan banting, tidak mudah menyerah, sabar menghadapi caci maki pembaca dan kritikus serta sabar menunggu kabar dari penerbit? Jika jawabannya tidak, maka sebaiknya kamu pertimbangkan lagi cita-cita indah kamu ingin menjadi penulis.

Karena sekali lagi saya tegaskan, "MENJADI PENULIS ITU TIDAK GAMPANG!"

Di postingan sebelumnya saya sudah berbagi pengalaman berjuang di dunia kepenulisan. Saya memulainya sejak tahun 2005, ketika cerpen saya dimuat pertama kali di Aneka Yes! dengan honor 75.000 rupiah.

Memang tidak seberapa, tapi saya senang dan kemudian bersemangat menulis cerpen lainnya lalu mengirimkannya ke berbagai majalah. Alhamdulillah, cerpen-cerpen saya dapat diterima di beberapa majalah, seperti Kawanku, Hai, Story, Wonder Teen, Sekar, Girls, Bobo hingga Kompas Anak. Hingga total cerpen saya yang dimuat di media kurang lebih berjumlah 60 cerpen.

Barulah kemudian saya mulai meningkatkan cita-cita ingin menulis naskah novel dan bermimpi bisa diterbitkan. Tidak harus di penerbit ternama, yang penting terbit dulu dan terpajang di toko buku Gramedia.

Dulu, rasanya membuat novel itu sulit sekali bagi saya yang terbiasa menulis cerpen. Novel pertama yang saya buat saya beri judul "Semburat Jingga di Mega Mendung" (yang beberapa tahun kemudian, tepatnya tahun 2014 akhirnya terbit di Gramedia Pustaka Utama dengan judul "Pertemuan Jingga")

Naskah ini pernah saya ikutsertakan lomba menulis novel tapi gagal menang. Kemudian naskah novel itu mengendap lama tak tersentuh.

Saya mencoba membuat naskah novel lain, berupa cerita remaja. Lalu mengirimnya ke sebuah penerbit. Hingga kemudian naskah itu ditolak 3 penerbit. Berapa lama waktu saya menunggu kabar dari penerbit? Ada yang 3 bulan, ada yang 4 bulan, ada yang 6 bulan. Dan semua mengabarkan berita buruk, naskah saya ditolak.

Apakah saya berputus asa? Tentu tidak. Sejak tahun 2010, saya memutuskan berhenti menjadi pegawai di bidang arsitektur dan fokus membangun karir menulis saya.

Hingga kemudian saya bertemu teman yang menjadi agen naskah di sebuah penerbit. Teman saya ini menyampaikan kabar kesempatan mengirim naskah cerita Korea ke penerbit tersebut. Tapi syaratnya, saya harus memakai nama pena yang berbau Korea, tidak boleh memakai nama asli. Saya pikir saat itu, ini adalah kesempatan baik yang tak boleh saya lewatkan. Saya sangat ingin memiliki novel hasil karya sendirian yang terbit dan beredar secara nasional. Maka saya terima kesempatan itu hingga akhirnya saya berhasil menebitkan 4 novel cerita Korea dan 1 novel cerita Jepang, semuanya dengan nama pena.



Bayangkan, di tahun 2012, saya akhirnya berhasil menerbitkan 5 novel tapi semuanya memakai nama pena dan tidak boleh mencantumkan identitas pribadi yang sebenarnya. Saya jalani semua itu tanpa mengeluh, saya anggap sebagai sebuah proses untuk cita-cita saya yang lebih tinggi, novel saya terbit di penerbit ternama dengan nama asli saya terpampang di cover depannya.

Di bulan Desember tahun 2012 akhirnya saya mendapat kesempatan menerbitkan novel pertama dengan nama asli saya, Arumi. Novel itu berjudul "Cinta Bersemi di Putih Abu-abu".



Tak lama terbit lagi novel saya berduet dengan sahabat saya Selvy, berjudul " Cinta Yang Sempurna". Sampai kemudian akhirnya saya menerbitkan novel yang sangat saya sukai, "Tahajud Cinta di Kota New York" dengan nama Arumi E. di cover depannya. Ah, rasanya bahagia sekali. Apalagi ternyata novel ini banyak disukai pembaca.



Apakah perjuangan saya dan masa-masa penuh airmata berakhir setelah novel ini terbit? Oooh tentu tidak, kawan. Masih panjaaaaaaaaaaang kesengsaraan yang harus saya lalui di dunia kepenulisan. Penuh liku, proses jatuh bangun yang menguras emosi, menggerus mental tapi untunglah saya sudah bertekad, SAYA TIDAK MENYERAH!

Karena kesuksesan "Tahajud Cinta di Kota New York", kemudian saya dihubungi kepala editor Grasindo dan ditawarkan untuk mengirim naskah saya ke sana.  Tentu saya sangat bahagia dan menerima tawaran itu. Saya kirim naskah saya yang berjudul "Amsterdam Ik Hou Van Je." Bukan hanya editor Grasindo yang menghubungi saya, tapi juga editor Gagas Media yang kemudian menawarkan saya menulis naskah "Monte Carlo". Editor Bukune pun menghubungi saya. 

Begitulah kawan. Saat salah satu naskah yang kamu tulis bernasib baik, maka kamu akan mendapat perhatian dari penerbit. Peluang bagi kamu terbuka untuk mengirim naskah terbaikmu kepada mereka.

Namun seperti yang saya ceritakan sebelumnya, biasanya kesuksesan itu tidak bisa diraih dengan jalan mulus,  Selalu ada kerikil-kerikil tajam yang menyertainya.

Salah satu yang harus kamu persiapkan saat kamu memutuskan ingin menjadi penulis adalah kekuatan mental, tahan banting saat mendapat makian dan kritik pedas dari pembaca.

Itulah yang saya alami. Ada kesalahan yang tanpa sadar saya lakukan karena belum paham dunia kepenulisan. Saya belajar menulis secara otodidak, hanya dari buku-buku yang saya baca. Pernah dahulu sekali di tahun 2003 saya belajar menulis di FLP tapi hanya beberapa bulan. 

Kesalahan itu adalah salah mengolah data mengenai setting tempat di novel Amsterdam Ik Hou Van Je. Kemudian saya merasakan kekejaman media dunia maya yang bisa menjungkirbalikan nama baik seseorang hingga ke tempat paling dasar. Satu orang berkata buruk lalu menyebarkannya, maka yang lain percaya tanpa punya keinginan untuk bertanya dulu tentang kebenarannya. Sungguh masa-masa yang menguji kekuatan mental.

Karena itulah saya ingatkan kepada teman-teman yang ingin menulis cerita dengan setting kota yang belum pernah kamu kunjungi, saat kamu mencari data dan informasi tentang kota itu, olah data-data yang kamu dapatkan dengan kata-kata kamu sendiri. Jangan hanya menambah atau mengedit informasi dari artikel yang sudah ada tentang kota tersebut. Ingat, selalu gunakan kata-katamu sendiri. Pikirkan dan ciptakan kalimat-kalimatmu sendiri. Jangan sekali pun kamu berani mengambil kata-kata penulis lain. Sekali saja kamu lakukan, akibatnya akan sangat fatal. Kamu akan dicap sebagai plagiator dan itu adalah vonis paling hina buat seorang penulis. Karena penulis adalah pencipta rangkaian kata, seorang penulis dituntut untuk memikirkan dan membuat sendiri kalimat-kalimat yang ditulisnya. Ini salah satu tips dan peringatan dari saya ya teman-teman. Jangan dilupakan.

Apakah saya menyerah? Hampir. Tapi kemudian saya berpikir, saya tidak boleh berhenti menulis. Alhamdulillah editor-editor yang menangani naskah saya masih mendukung saya dan memberi semangat. Hingga akhirnya saya bisa menyelesaikan naskah Monte Carlo dan terbit di Gagas Media sebagai salah satu seri setiap tempat punya cerita.



Nah, kamu, yang bercita-cita ingin menjadi penulis, jika kamu mengalami apa yang saya alami, apakah kamu akan menyerah dan membiarkan dirimu terpuruk, ataukah sanggup seperti saya, bangkit berdiri, tetap berjalan, bahkan semakin cepat untuk membuktikan kepada semua orang bahwa saya sungguh-sungguh bisa menulis dan Insya Allah tulisan saya memberi inspirasi bagi yang membacanya walau mungkin hanya inspirasi kecil.

Naskah saya malah diterima oleh Gramedia Pustaka Utama dan terbit berjudul "Hatiku Memilihmu". Alhamdulillah, novel ini pun mendapat sambutan positif pembaca.



Kemudian berturut-turut novel saya terbit di Gramedia Pustaka Utama, "Pertemuan Jingga", "Eleanor" dan yang terbaru "Merindu Cahaya de Amstel" Selain itu dua novel saya juga terbit di Elex Media, "Unforgotten Dream" dan "Cinta Valenia".








Sebelum saya menjawab judul postingan ini, saya ingin menyampaikan juga, bahwa di antara segala kesuksesan menerbitkan beberapa naskah novel di penerbit-penerbit ternama, bukan berarti jalan selanjutnya akan selalu mulus.

Persiapkan juga keadaan ini, jika kamu berniat menjadi penulis, kamu tidak boleh marah atau putus asa saat salah satu naskah kamu sudah siap terbit, sudah di layout, sudah dibuatkan cover, bahkan sudah mohon bantuan pembaca memilih cover, tapi akhirnya naskah itu batal diterbitkan. 

Kamu harus siap menerima keadaan ini, karena hal seperti ini mungkin saja terjadi. Jangan merengek, apalagi marah. Itu adalah resiko menulis. Contohnya saya, tidak kesal sedikit pun. Saya percaya, setiap naskah sudah punya takdirnya sendiri-sendiri. Jika satu naskah gagal terbit di sebuah penerbit, bukan berarti nasibnya berakhir. Naskah itu bisa dikirim ke penerbit lain. Bisa juga dirombak lagi menjadi genre lain lalu dikirim ke penerbit yang lebih baik. Niscaya nasibnya mungkin malah lebih baik dibanding jika terbit di penerbit sebelumnya.

Poin dari penjelasan panjang lebar di atas adalah untuk menjawab banyaknya pertanyaan yang ditujukan ke saya, baik melalui komen atau email mengenai lamanya waktu menunggu kabar dari penerbit.

Saya jawab di sini, tidak ada kepastian berapa lama kamu akan mendapat jawaban dari penerbit. Kamu sendiri yang memutuskan bagaimana nasib naskahmu. Karena itulah yang saya lakukan. Saya TIDAK PERNAH BERTANYA tentang kabar naskah saya. Saya yang membuat sendiri batas waktunya. Jika dalam setahun belum juga ada jawaban, maka naskah tersebut akan saya tarik. Saya kirim surat penarikan naskah. Tapi jika saya masih berharap naskah itu bisa diterbitkan di penerbit tersebut, maka saya akan sabar menunggu sampai kapan pun. 

Contohnya, Gramedia Pustaka Utama. Penerbit yang satu ini tidak bisa memastikan kapan kamu akan mendapat kabar nasib naskah kamu. tahukah kamu, berapa naskah yang masuk ke redaksi Gramedia Pustaka Utama? Ribuan. 

Jalan terbaik dan saran dari saya, teruslah menulis. Jangan hanya menulis satu naskah lalu berdiam diri cuma fokus menunggu kabar naskah itu. Buatlah banyak naskah. Teruslah menulis. Menunggulah sambil menulis. Hingga kamu tak sadar saat tiba-tiba saja editor penerbit itu menghubungimu dan menyatakan naskahmu diterima.

Jadi inilah kesimpulan dari seluruh pengalaman saya selama sepuluh tahun berkecimpung di dunia kepenulisan. Untuk menjadi seorang penulis, kamu harus punya mental baja, jangan cengeng dan berhati lemah. Tegar dan tangguh, pantang menyerah. Dan yang paling utama adalah sabaaaaaaaaaaaar. Jika belum apa-apa kamu sudah galau nggak sabar nunggu kabar nasib naskahmu, pikir-pikir lagi deh soal cita-citamu jadi penulis novel. Karena menunggu kabar nasib naskahmu itu cuma secuil dari tantangan yang harus kamu hadapi di dunia kepenulisan. Banyak tantangan lain yang lebih menyayat hati dan butuh mental baja untuk tetap mampu bertahan.

Ohya, ada satu saran lagi dari saya untuk penulis pemula yang masih berjuang mengirim naskah ke penerbit. Jangan jadi penulis cerewet. Kecerewetanmu bisa jadi boomerang lho. Tanpa sadar bisa bikin kamu di-blacklist editor. Cerewet di sini dalam arti terlalu banyak nanya nasib naskah kamu saking nggak sabarnya. Atau nanya kapan royalti dikirim, kapan bukti terbit dikirim, dll. Nanya sekali sih masih oke. Tapi kalau nanya berkali-kali tanpa kamu sadari kamu bisa bikin editor bete dan memasukkan kamu ke daftar blacklist mereka. Ini salah satu curhat editor lho. Karena itu yang juga penting bagi seorang penulis selain sabar, tangguh, bermental baja, mau terus belajar, adalah menjaga attitude kamu. Jangan jadi penulis yang nyebelin. 

Isi waktu menunggumu dengan banyak membaca, menambah wawasan dan terus melatih teknik menulismu.

Demikian sharing saya kali ini tentang lika liku dunia penulisan. Selamat berjuang. ^_^

NB : saat ini, postingan "Tahajud Cinta di Kota New York" kembali menjadi entri paling populer nomor satu di blog saya ini ;)





Kamis, 01 Oktober 2015

Welcome October

Oktober! Bulan ke 10. Aaah, cepatnya waktu berlalu. Sebentar lagi tahun 2015 akan berakhir.

Dan aku? Apa hasil kerjaku tahun ini? Tahun ini hanya dua novelku yang terbit. Dua.

Apa saja yang kulakukan sepanjang tahun ini?  Aku sudah berusaha agar hidupku penuh warna, petualangan dan terus menambah wawasan baru.

Alhamdulillah tahun ini aku mendapat kesempatan ke luar negeri lagi. Walau masih hanya negara tetangga, tapi banyak menambah wawasanku.

Aku jadi makin sadar. Indonesia memang negara yang besar dan luaaas. Penduduknya banyaaaaak. Tak bisa dibandingkan dengan negara-negara Asia Tenggara lainnya.

Tidak mudah mengelola Indonesia. Begitu beragam adat istiadat, agama, bahasa, namun kami harus bisa hidup berdampingan dengan harmonis.

Jakarta tidak bisa dibandingkan dengan Kuala Lumpur. Jakarta lebih luas, lebih banyak warganya, lebih kompleks, lebih rumit, lebih megapolitan.




Bulan ini diawali dengan kesibukan mengirim pesanan pembaca. Satu per satu dikirim. Semoga banyak yang berminat membaca "Merindu Cahaya de Amstel"

Yuk, yang mau order langsung sama aku edisi bertandatangan, silakan kirim saja permintaan ordernya ke rumieko@yahoo.com






Biasanya aku mengirim novel pesanan teman-teman pembaca melalui JNE atau Pos Indonesia. Tergantung permintaan pembeli mau via apa. Sekarang makin happy karena kinerja Kantor Pos makin oke. Jam bukanya pun diperpanjang hingga pukul 19:00 WIB. Hebat kan? ^_^




Book trailer "Merindu Cahaya de Amstel" ini paaassss banget dengan bulan Oktober ^_^