Selasa, 20 September 2011


Mengapa Edelweis Harus Mati?

Cerpen Misterius sekaligus megharukan karyaku yang dimuat di STORY Teenlit Magazine edisi 22, terbit 25 Mei 2011

Tatkala malaikat mempertanyakan tugasnya : Mengapa Edelweis Harus Mati?


Kupandangi sosok cantik itu dari kejauhan. Wajahnya halus bak pualam. Rambut hitam lurus panjangnya diikat ekor kuda. Memperlihatkan leher jenjangnya dengan jelas. Jika ada manusia yang terlahir mendekati sempurna, maka gadis itu adalah salah satunya. Anugerah kecantikan dan keindahan ragawi rasanya sudah cukup menjadi jaminan kesuksesan hidupnya kelak. Andai aku seorang cast director, pasti aku sudah mengontraknya menjadi model iklan, model profesional atau pemeran utama sebuah film romantis.

Keberuntungannya masih ditambah dengan otak yang brilian. Lulus dari sekolah menengah atas dengan nilai hampir sempurna. Jika ia mau, ia telah diterima di sebuah perguruan tinggi negeri ternama tanpa melalui tes. Sekiankah keberuntungannya? Belum, masih ditambah bahwa gadis itu adalah anak satu-satunya keluarga Pambudi, seorang pengusaha retail terkenal, pewaris kekayaan melimpah. Bahkan kedua orangtuanya telah menyiapkan sebuah perusahaan untuknya hingga kelak ia tak perlu capek-capek mencari pekerjaan.

“Coba bacakan kakak buku barumu, Priska.”
Suaranya terdengar lembut dan halus. Jari jemarinya yang lentik segera menuntun jari-jari mungil gadis kecil yang disebutnya Priska pada sederetan huruf-huruf braille.

“Pada zaman dahulu kala, ada seorang putri cantik yang kesepian…” Priska melafalkan kata-kata bacaannya dengan artikulasi yang kurang jelas.

Aku tersenyum melihat pemandangan indah itu. Kuperhatikan lagi sosok gadis cantik itu. Aku tahu namanya Edelweis. Nama yang indah, andai ia bisa hidup abadi seperti bunga Edelweis. Sayangnya, aku tahu ia tak akan hidup abadi. Bahkan aku tahu kapan tepatnya ia akan mati.
“Sayang sekali jika gadis secantik dan sebaik itu harus mati muda.” batinku.

Ya, usianya baru menginjak tujuh belas tahun. Baru saja kuliah semester satu di sebuah sekolah tinggi keguruan dan ia mengambil jurusan pendidikan untuk guru Sekolah Luar Biasa, yang mengkhususkan diri pada pendidikan untuk anak-anak penyandang cacat.

Bukankah itu pilihan yang luar biasa untuk gadis seusianya? Sejak orangtuanya mengajaknya berkunjung ke sebuah panti yang merawat anak-anak cacat ketika ia kecil dulu, ia langsung jatuh hati dengan anak-anak penghuni panti itu. Kemudian secara rutin ia mengunjungi panti. Keberadaan anak-anak itu telah memberinya ide untuk kemudian memilih malanjutkan pendidikannya di bidang keguruan untuk anak-anak berkebutuhan khusus.

Awalnya, keinginannya itu tentu ditentang kedua orangtuanya. Mereka mengharapkan ia menjadi penerus usaha mereka, jika bisa sekaligus menjadi publik figur. Mengikuti ajang Puteri Indonesia atau apalah, kontes-kontes semacam itu, aku yakin ia pasti menang.

Tapi keputusan gadis itu tak tergoyahkan. Maka di sinilah ia sering menghabiskan waktu, di panti asuhan Kasih Ibu, yang merawat tak kurang dari empat puluh anak penyandang cacat, beberapa ada yang menyandang cacat ganda. Buta sekaligus pendengarannya sedikit terganggu, autis sekaligus jantungnya tak sempurna, lumpuh sekaligus gagal ginjal di usia dini. Gadis itu, tak bosan-bosannya menjadi teman setia anak-anak itu. Menghabiskan waktunya seusai kuliah untuk mengajari anak-anak itu berbagai keterampilan dan pengetahuan.

Untuk kesekian kalinya aku menyambangi gadis itu di panti ini. Kuputuskan, sudah saatnya aku berinteraksi langsung dengan Edelweis, bercakap-cakap, menggali lebih dalam informasi tentang dia langsung dari sumbernya.

“Maaf, Nona, aku tak sengaja!” kataku sambil buru-buru membereskan buku-buku yang berantakan karena aku dengan sengaja menabrak sosok yang membawa setumpuk buku itu.
“Nggak apa-apa, Mas! Saya juga terlalu terburu-buru, jadi nggak lihat kanan kiri.” sahut gadis yang sengaja kutabrak itu sambil mengumbar seulas senyum manis.
Mungkin cara yang kupilih untuk berkenalan dengannya terlalu norak dan kampungan. Tapi caraku itu terbukti ampuh. Karena kemudian aku terlibat perbincangan akrab dengan gadis yang sejak awal aku melihatnya sudah menarik minatku.

“Please, jangan panggil aku Mas dong, aku nggak seperti mas-mas, kan?” protesku sedikit nakal.
“Oh, maaf, jangan sebut aku Nona juga, ya? Sebutan yang terlalu hebat untukku.” sahutnya, senyum indah di wajahnya tak jua surut.
“Baiklah, jadi aku harus menyebutmu apa?”
Cara berkenalan yang jelas aku rekayasa, tapi toh gadis itu menjawab juga.
“Panggil saja aku Edel.” jawabnya.
“Edel? Namamu Edel?”
Ia tertawa kecil. Cantiknya semakin kentara.
“Itu nama panggilanku, nama panjangku Edelweis.” jawabnya lagi.
“Oh, mengapa nama secantik itu kau penggal menjadi Edel?” sudah pasti pertanyaanku barusan terdengar gombal. Tapi aku tak peduli. Apa pun akan kukatakan untuk menarik perhatian mahluk cantik ini.
Ia kembali tertawa kecil.
“Supaya praktis saja, kalau memanggil Edelweis akan terlalu panjang.”
“Hm, aku lebih suka memanggilmu Edelweis. Aku tak merasa membuang-buang waktu menyebut namamu secara lengkap.” jawabku masih bernada gombal.
“Silahkan, jika memang kamu lebih suka menyebutku begitu. Dan namamu?” tanyanya kemudian.
“Panggil saja aku Iz…”jawabku.
Ia terlongo sesaat. Wajah cantiknya berubah terlihat lucu dan menggemaskan.
“Namamu sependek itu?”
“Sebut saja begitu biar praktis.” jawabku lagi.
“Ah, kau curang. Kau tak mau menyebut nama pendekku supaya praktis.”
Tak tega aku memandang wajahnya yang kemudian terlihat gusar.
“Oke, namaku Izra.”
“Izra apa?”
“Izra saja. Kali ini tidak kupenggal supaya pendek dan praktis dipanggil. Tapi karena namaku memang hanya Izra. Jangan tanya padaku kenapa namaku cuma segitu. Tanyakan saja kepada yang memberiku nama.” jawabku.
“Baiklah, akan kupanggil kamu Izra. Maaf, apakah kamu ingin berkunjung ke panti ini?”
“Iya, aku tertarik ingin menulis tentang kegiatan panti ini. Aku kontributor satu majalah remaja di Ibu kota. Boleh, kan?” kataku seraya memperlihatkan kartu pers-ku.
Ia hanya melihat sekilas. Kartu itu palsu atau asli tampaknya ia tak peduli.
“Tentu saja boleh, kami senang jika semakin banyak yang tahu tentang panti ini. Agar semakin banyak masyarakat yang peduli dan mau berbagi kasih dengan anak-anak cacat yang ada di panti ini.” jawab Edelweis.
“Kau bekerja di sini?” tanyaku.
“Aku hanya sukarelawan. Kebetulan aku kuliah di bidang keguruan untuk sekolah luar biasa. Di sini aku dapat berlatih berkomunikasi dan berhubungan dengan anak-anak yang memiliki kebutuhan khusus.”
“Wah, kamu luar biasa. Jarang loh, ada remaja yang peduli dengan anak-anak cacat.” pujiku tulus. Ini bukan gombal, aku sungguh-sungguh kagum pada gadis ini.
“Ah, biasa saja. Kebetulan aku berminat dan berbakat di bidang pengajaran. Dan membuat anak-anak ini tertawa senang adalah kebahagiaan tersendiri buatku. Ayo masuk, biar kukenalkan kau dengan mereka satu persatu.” katanya, lalu ia melangkah perlahan masuk ke dalam panti. Kuikuti ia dari belakang.

“Gadis cantik ini namanya Priska. Halo Priska, kenalkan ini Kak Izra.” kata Edelweis sambil menuntun Priska mendekatiku dan membantu tangan mungil Priska menyalamiku.
“Halo Priska.” sapaku lembut.
“Priska tak bisa melihat, tapi ia pandai membaca. Maksudku, membaca huruf braille tentu saja. Usianya baru sembilan tahun. Priska bukannya tak bisa melihat sejak lahir, tapi karena ia menjadi korban kekerasan ayahnya sendiri ketika baru berusia satu tahun. Kalau saja ada yang berbaik hati mendonorkan kornea matanya untuk Priska, maka ia mungkin bisa melihat lagi.” Edelweis menjelaskan panjang lebar.
Aku mengangguk dan tersenyum.
“Nah, cowok ganteng ini namanya Zidan. Umurnya sudah sepuluh tahun. Ada kelainan pada jantungnya, sehingga Zidan tak boleh terlalu capek.” kata Edelweis sambil membelai seorang anak laki-laki yang tak bisa diam. Mata anak itu bergerak ke sana ke mari.

Edelweis mengenalkan aku pada anak-anak yang lain, ada Tegar seorang bocah lelaki yang baru berusia sebelas tahun tapi sebelah ginjalnya tak berkembang sehingga tak berfungsi dengan baik. Sementara ginjalnya yang sebelah lagi juga kurang sempurna. Kakinya mengecil hingga ia tak bisa berjalan. Untunglah ada seorang baik hati yang menyumbangkan kursi roda untuknya.

Edelweis juga mengenalkan aku dengan semua pengajar, pengasuh, pengelola dan kepala panti anak cacat ini. Anak-anak yang diasuh di sini, ada yang masih memiliki orang tua tapi sangat miskin sehingga tak mampu merawat mereka. Ada juga yang sudah yatim piatu, bahkan ada yang sengaja dibuang orangtuanya.
“Bayangkan, bagaimana aku tak terenyuh melihat mereka. Harus ada yang peduli kepada mereka. Dan aku ingin menjadi salah satunya.” celoteh Edelweis.
Aku mengangguk takjub.

“Dan bagaimana mungkin aku sanggup mencabut nyawa gadis sebaik hati ini?” batinku.
Pengamatanku terus berlanjut. Setiap hari aku berkunjung ke panti itu, menyaksikan Edelweis dengan tulus memberikan perhatian dan kasih sayangnya pada semua anak penghuni panti. Aku semakin jatuh hati padanya. Bagaimana tidak, sudah kuceritakan tentang kesempurnaan gadis itu sebelumnya, tak ada alasan untuk membiarkannya mati muda. Bagaimana kelak nasib anak-anak itu yang tampak sudah terlanjur mencintainya?

“Kau sudah punya pacar?” tanyaku pada Edelweis di kunjunganku yang ke sekian kali ke panti Kasih Ibu.

Edelweis tak langsung menjawab. Mata indahnya sedikit membelalak, ia tak menduga aku akan mengajukan pertanyaan seperti itu.

“Tak ada yang jatuh cinta padaku.” jawab Edelweis beberapa menit kemudian.
“Tak mungkin...Pasti banyak cowok yang naksir pada gadis cantik dan baik hati seperti kamu.” sahutku.

“Ah, aku tak sehebat itu...” kata Edelweis, semu merah di kedua pipinya jelas menunjukkan ia sedikit malu kupuji seperti itu.
“Sungguh tak ada yang benar-benar cinta padaku. Ada beberapa yang mengaku suka, tapi tindakan mereka tak menunjukkan bahwa mereka benar-benar suka. Mereka menganggapku gadis aneh, karena aku lebih suka menghabiskan waktu di panti ini daripada jalan-jalan ke mal, makan di cafe atau nonton film.” lanjut Edelweis.
Lalu ia menoleh, menatapku agak lama.

“Baru kau saja cowok yang aku tahu juga menaruh minat dengan kegiatan di panti ini.” kata Edelweis, senyumnya merekah manis.
Oh, andai ia tahu siapa aku sebenarnya, masihkah ia sudi memberiku senyum semanis itu? Esok hari menjelang sore, aku diperintahkan untuk mengambil nyawanya. Keteguhkan dalam hati, jika memang gadis itu harus mati, akan kupilihkan cara mati yang terbaik, yang tak akan membuatnya merasakan sakit.
* * *

Priska masih rajin membaca. Ada banyak yang menyumbangkan buku-buku bacaan berhuruf braille untuk Priska. Edelweis seringkali menge-print cerita-cerita atau pengetahuan untuk anak-anak yang diambilnya dari internet di perpustakaan Gedung Depdiknas. Di sana, telah tersedia printer yang hasil print-out-nya dalam bentuk huruf braille. Priska selalu menerimanya dengan suka cita. Pengetahuannya semakin bertambah. Ia mulai senang mengarang cerita dongeng anak-anak. Edelweis dengan sabar membantu menuliskan ide-ide cerita Priska dalam sebuah buku.

“Priska pasti menjadi penulis hebat kelak jika ia sudah bisa melihat.” kata Edelweis bangga.
Tiba-tiba saja Zidan mengamuk. Anak itu menyandang autis, sungguh heboh jika ia ngambek. Ia berteriak-teriak keras dan melempar barang apa saja yang ada di dekatnya. Edelweis mendekati Zidan dan berusaha membuat anak itu tenang.
“Kenapa, sayang? Zidan mau apa?” ucap Edelweis lembut.
“Mau coklat, mau coklat, mau coklaaaaaat!!” teriak Zidan sambil menunjuk-nunjuk arah luar.
“Mm, coklatnya diganti mainan saja ya? Zidan nggak boleh makan coklat. Nanti Kak Edel belikan Zidan mobil-mobilan.” kata Edelweis masih dengan suara lembutnya.

Awalnya Zidan menggeleng, tapi setelah Edelweis berjanji akan membelikan mainan saat itu juga, ia mengangguk. Kata-kata lembut dan janji Edelweis telah melunakkan hatinya. Edelweis bangkit lalu beranjak keluar panti. Aku mengikuti langkah cepat-cepat gadis itu. Keinginannya untuk segera memenuhi permintaan Zidan membuatnya melangkah terburu-buru dan tak memperhatikan keadaan sekelilingnya.

Kubiarkan ia melangkah menyeberangi jalan raya. Walau aku tahu beberapa detik kemudian akan ada sebuah mobil sedan sporty yang melaju sangat cepat menabrak tubuh langsingnya. Niatku untuk memilihkan cara mati yang lebih baik tak kesampaian. Aku tak punya kuasa untuk itu. Aku juga terlarang untuk menunda sekejap saja proses kematiannya. Tapi aku masih boleh mencegahnya mati dalam keadaan terlalu parah. Segera kutangkap tubuhnya yang terpental. Tak kan kubiarkan kepala indahnya jatuh membentur aspal dan remuk tak berbentuk.

Dalam sekejap, sudah banyak orang mengerumuni kami. Setelah aku yakin ada seorang yang mengambil alih menolongnya, menghentikan sebuah taxi dan membawanya ke rumah sakit terdekat, kutinggalkan ia dan kuperhatikan dari jauh. Kuikuti ia hingga ruang UGD rumah sakit itu. Namun hanya beberapa jam saja Edelweis mampu bertahan. Kemudian, kutuntun lembut jiwanya terbang ke langit...
* * *

“Aku sangat mencintai anak-anak ini. Aku rela memberikan segalanya demi melihat mereka bahagia. Diam-diam aku telah mendaftarkan jantungku, ginjalku, mataku untuk didonorkan bagi anak-anak yang membutuhkan. Kalau-kalau saja nanti umurku tak panjang, mereka bisa mengambilnya dariku.” papar Edelweis dalam perbincanganku terakhir dengannya, sebelum Zidan mengamuk, sebelum ia melangkah ke jalan raya...

Keinginan Edelweis telah terwujud. Matanya kini telah menjadi milik Priska. Gadis kecil itu semakin rajin membaca semenjak ia dapat melihat. Jantung Edelweis yang sehat telah berdetak lembut dalam rongga dada Zidan. Satu ginjalnya telah menggantikan ginjal Tegar yang telah rusak.

Kedua orangtua Edelweis yang telah membiayai operasi itu, selain juga gencar mencari bantuan sponsor. Walau mereka berduka, tapi mereka mendukung niat suci Edelweis. Mereka sering mengunjungi panti, memandang Priska, Zidan dan Tegar seolah seperti memandang langsung Edelweis putri terkasih mereka.

Aku tersenyum lega. Inilah ternyata alasan mengapa Edelweis harus mati muda. Bisa kupastikan, Edelweis pun tersenyum bahagia di langit.

~ Tamat ~

Inspired by : “ Touched by An Angel television series”

Rabu, 06 Juli 2011

KONTES PRINCESS WORLD


Reconstruksi Dongeng Princess
By : Arumi E

Robin melihat ke kanan dan ke kiri, tampak sangat kebingungan.
“Ah, aku tersesat, aku terlalu jauh melintasi hutan. Sepertinya ini bukan lagi wilayah Kerajaanku.” katanya pada diri sendiri.
Robin memutuskan untuk terus berjalan. Hingga lama kemudian, dari kejauhan ia melihat kastil berdinding batu granit.
“Hei, sepertinya itu sebuah Istana. Tapi mengapa Istana itu terlihat begitu muram?” kata Robin sambil terus berjalan menuju Istana.
“Berhenti!”

Tiba-tiba saja dua orang pria bertubuh tegap menghadang langkah Robin.
“Ada keperluan apa anda kemari?” tanya salah satu pria itu. Dari seragam yang mereka pakai, Robin menduga mereka adalah penjaga Istana.
“Maaf, Teman. Aku tersesat. Jika diperkenankan aku ingin beristirahat sejenak di sini.” jawab Robin.
“Dari mana asalmu?” tanya pria satunya.
“Aku ksatria pengembara dari Kerajaan seberang gunung.” jawab Robin.
Kedua penjaga itu memperhatikan seluruh tubuh Robin dari kepala hingga kaki. Lalu mereka saling berbisik.
“Benarkah kau seorang ksatria?”
“Ya, benar. Aku seorang pejuang dan pandai memanah.”
“Jika memang kau seorang ksatria, silakan masuk. Kami akan menguji keahlian memanahmu.”

Robin mengangguk setuju. Robin diantar menuju lapangan di alun-alun Istana. Dengan disaksikan Raja, Ratu dan Panglima Kerajaan itu, Robin menunjukkan keahliannya memanah. Dengan mudah Robin memanah sasaran tepat di tengah dari jarak cukup jauh. Anak panah selanjutnya melesat, tepat membelah anak panah yang telah tertancap sebelumnya di sasaran. Semua yang melihatnya berdecak kagum dan bertepuk tangan riuh.
“Sepertinya kau memang seorang ksatria. Tapi untuk mengetahui apakah kau seorang ksatria sejati, hanya ada satu cara. Siapakah namamu?” tanya Raja.
“Aku Robin Hood, Paduka.” jawab Robin.

“Oh, Robin Hood. Mari, kuantar menemui putriku.” ajak Raja.
Robin mengikuti langkah Raja yang juga diikuti Ratu dan Panglima Kerajaan. Mereka sampai di depan sebuah pintu dua daun yang tinggi, lebar dan tebal. Panglima Kerajaan membuka pintu itu. Raja diikuti yang lainnya memasuki kamar yang sangat luas. Langit-langitnya tinggi mencapai hingga lima meter. Di tengah-tengah ruangan terdapat sebuah tempat tidur besar. Di atasnya terbaring seorang putri cantik.
“Ini adalah Putriku, Aurora. Kami menyebutnya sleeping beauty. Telah setahun lamanya Putri Aurora tertidur karena dikutuk penyihir jahat musuh Kerajaan kami. Kutukan itu hanya dapat hilang jika ada seorang ksatria sejatu yang mencium jari jemari tangan Putri Aurora. Sudah begitu banyak pemuda yang mengaku ksatria, tapi tak juga ada yang bisa membuat Putri Aurora terbangun dari tidurnya.” kata Raja menjelaskan.
“Jika berkenan, bersediakah kamu mencium jemari Putri Aurora?” pinta Raja.
Robin Hood mengangguk. Tentu saja ia tak keberatan. Ia memandang kasihan melihat Putri cantik itu hanya tertidur tak bergerak. Robin meraih jemari tangan kanan Putri Aurora lalu menciumnya lembut agak lama. Tak ada reaksi apa-apa. Putri Aurora tetap tertidur dengan nafas teratur. Robin Hood menghela nafas panjang. Ia menyesal sekali karena tak bisa membangunkan Putri Aurora.

“A…ayah?” tiba-tiba saja terdengar suara lembut. Semua terperangah melihat Putri Aurora bangun dari tidurnya.
“Aurora sayang!” teriak Ratu langsung memeluk Aurora.
“Oh, Aurora putriku, kau akhirnya bangun juga…” kata Raja terharu.
“Apakah ini sudah musim semi?” tanya Putri Aurora.
“Ini musim semi kedua yang hampir saja kau lewati, sayang.”
“Oh, sudah berapa lamakah aku tidur? Apakah aku sudah terlambat untuk ikut kontes Princess World?”

“Kau tidur lama sekali putriku. Untunglah ada Robin Hood yang telah menolongmu. Kau belum terlambat untuk ikut kontes Princess World. Robin Hood, bersediakah kau mengantar putriku ke Istana Putih tempat acara kontes itu diselenggarakan?” tanya Raja pada Robin Hood.

“Tentu saja aku bersedia, Paduka Raja.” jawab Robin Hood yang memang langsung terkesima melihat kecantikan Putri Aurora.
Ditemani Robin Hood, Putri Aurora berangkat menuju Kerajaan putih, tempat Putri Snow white dan Ratu Serena, ibu tirinya tinggal. Setiap tahun, di awal musim semi, Ratu Serena mengadakan kontes Princess World. Ia mempunyai cermin ajaib yang bisa tahu siapa Putri tercantik di dunia.

Sesampai di Istana Putih, telah banyak Putri yang hadir. Ada Cinderella, yang ditemani Tinkerbell, Belle si beauty dari Kerajaan Beast, Putri Jasmin datang dengan karpet terbangnya bersama Aladin kekasihnya. Ariel si Little Mermaid juga ikut serta. Putri Mulan dari Cina juga tak ketinggalan.
Setelah semua Putri dari berbagai Kerajaan telah semuanya hadir, para Putri berdiri berjejer rapi di atas panggung mengenakan gaun mereka yang terbaik. Semuanya tampak cantik. Pasti sulit sekali memilih putri yang tercantik di antara mereka. Tapi cermin ajaib milik Ratu Serena selalu tahu jawabannya. Dan semua percaya dengan pilihan cermin ajaib itu.
“Terima kasih atas kehadiran semua Putri di Istanaku ini. Kalian semua terlihat sangat cantik. Tapi siapa putri tercantik akan dipilih oleh cermin ajaibku ini.” kata Ratu Serena.

Dua orang pelayannya membawa sebuah cermin besar setinggi dua meter dengan lebar delapan puluh senti. Cermin itu di letakkan di sisi panggung sebelah kanan. Satu persatu putri berkaca di cermin itu. Bergaya, berputar ke kiri dan ke kanan. Setelah semua putri bercermin, tibalah saat bagi cermin ajaib untuk memutuskan siapa putri yang tercantik di dunia.

“Mirror...the magic mirror, siapakah putri yang tercantik di dunia?” tanya Ratu Serena.
Cermin tak langsung menjawab. Baru beberapa menit kemudian terdengar suara sang cermin ajaib.
“Hm...putri tercantik di dunia tentu saja Snow White si Putri Salju, siapa lagi?” kata cermin ajaib.
Segera saja suasana menjadi riuh.
“Tapi aku tak melihat Putri Salju ikut dalam kontes ini.” protes Aladin.
Ratu melihat sekeliling ruangan. Benar, ia baru menyadari sejak tadi tak melihat Putri salju.
“Di mana Putri Salju?” tanya Ratu Serena.
“Maaf, Ratu, Putri Salju baru saja pergi bersama Putri Ayu utusan dari Indonesia pemenang kedua Indonesia mencari bakat.” jawab pelayan penjaga Putri salju.
“Apa? Mengapa ia tak minta ijin padaku? Ke mana dia pergi?” tanya Ratu Serena sedikit marah.

“Putri Salju hanya meninggalkan selembar surat, Ratu.” jawab sang pelayan penjaga sambil menyerahkan surat yang ditinggalkan Putri Salju di atas tempat tidurnya.

Ratu Serena ibuku yang terhormat.

Mohon maaf aku harus pergi segera mengejar pesawat menuju Amerika Serikat. Aku dan Putri Ayu dari Indonesia memutuskan pergi ke Amerika untuk mendaftar ikut serta dalam kontes menyanyi American Idol. Aku tak suka ikut kontes kecantikan, Ratu. Aku suka menyanyi. Dan banyak yang bilang suaraku merdu sekali. Putri Ayu juga bilang begitu. Karena itu aku dan Putri Ayu sepakat untuk memilih ikut serta dalam kompetisi American Idol. Maafkan aku, Ratu.

Your beloving Snow White.


Ratu Serena terkejut membaca surat itu.
“Snow Whiteeeee!!!! Tapi kan kamu bukan warga Amerika serikat, mana boleh ikut American Idol???!!” omel Ratu, lalu segera memerintahkan pengawalnya mengejar Putri Salju ke bandara.
~ End ~

Inilah kumpulan Princess hasil lukisanku di sepatu kanvas ^_^








Selasa, 28 Juni 2011

Dua Sisi Susi


Telah terbit! Buku antologiku selanjutnya. Kali ini bertema horor dan misteri. 21 pemenang kompetisi menulis cerita horor dan misteri yang diselenggarakan oleh penerbit Universal Nikko. Cerpenku berjudul ; TERATAI HITAM, terpilih menjadi salah satu pemenang.

Tersedia di toko-toko buku terkemuka di seluruh indonesia.

Rabu, 01 Juni 2011

SURAT UNTUK BAPAK

Dear Bapak,
Bapak, aku mohon maaf ya, mungkin jarang sekali aku mengucapkan terima kasih secara langsung pada Bapak, walau Bapak sudah memberi aku banyak. Tapi sungguh, rasa terima kasihku tak terkira pada Bapak. Mungkin aku tak mampu mengucapkan langsung, baiklah akan kuungkapkan rasa terima kasihku pada Bapak dalam suratku ini.
Terima kasih Pak, karena selalu mendukung aku. Aku tahu itu walau sering kali Bapak tidak terang-terangan menunjukkan dukungan Bapak untukku. Aku anak perempuan Bapak satu-satunya, di antara kedua adikku yang laki-laki. Walau aku anak pertama, tapi Bapak paling memperhatikan aku. Bapak rela mengantar aku ke mana saja atau menjemputku. Bapak selalu bilang, karena aku anak perempuan satu-satunya, maka Bapak harus menjagaku lebih. Ya, karena kedua adikku yang laki-laki gagah pastinya lebih mampu menjaga diri mereka sendiri.
Bapak telah mewarisikan bakat menggambar dan seni rupa kepadaku. Bapak juga yang dahulu pernah mengajari cara membuat patung dari tanah liat. Kita punya hobi yang sama, senang menggambar dan membuat relief atau patung. Aku ingat, kita pernah sama-sama mendesain kolam ikan di depan rumah kita, membuat gua-gua, bunga-bunga karang juga membuat air terjun mini. Aku senang membantu pekerjaan Bapak itu. Kolam ikan itu adalah hasil kerja sama kita berdua. Senangnya setelah kolam ikan itu jadi, hasilnya terlihat bagus sekali.

Senin, 16 Mei 2011

Telah terbit, Kumpulan Dongeng BOBO no.69, ada cerpenku looh... ^^


Di sini untuk pertama kalinya dongengku berjudul TONGKAT AJAIB PERI LILI ikut terangkum dalam Kumpulan Dongeng BOBO. Dengan ilustrasi yang apik dan full colour, membaca kumpulan dongeng ini pun menjadi lebih menarik.

Tersedia di toko buku Gramedia.

Minggu, 15 Mei 2011

Kutunggu kehadiranmu, sayang!


Oleh : Arumi Ekowati

Cinta. Aku gamang bicara soal cinta. Sudah terlalu lama aku tak merasakan jatuh cinta. Bagiku, jatuh cinta itu sulit. Mungkin karena aku takut jatuh cinta, maka setiap kali muncul perasaan berbeda sedikit saja pada seorang lelaki, segera aku berusaha menepisnya.

Aku takut...Karena aku masih ingat rasa sakitnya saat cintaku yang terdahulu kandas. Bukannya sesudah itu aku tak pernah mencoba lagi. Seringkali, tapi semua gagal. Entah mengapa aku selalu jatuh cinta pada lelaki yang salah, dan dicintai lelaki yang salah. Hingga kini aku tak pernah bertemu cinta yang tepat.
Rasa iri kadang menelusup tatkala melihat saudara sepupuku yang usianya sepantar denganku, telah menemukan cinta sejatinya. Sudah lama ia menikah. Kini telah memiliki seorang anak perempuan berusia lima tahun dan seorang anak laki-laki berusia tiga tahun.

Bukan iri yang negatif tentu saja, aku hanya...ah, terkadang ingin juga merasakan indahnya memiliki anak yang lahir dari rahimku sendiri, kemudian ia memanggilku ibu. Entah kapan itu akan terjadi. Hingga kini aku belum bertemu laki-laki yang menunjukkan tanda-tanda akan menjadi suamiku kelak.

“Ibu, ini gambar hasil karyaku.” kata anak pertama sepupuku itu kepada sepupuku.
Aih, aku juga ingin ada seorang anak perempuan mungil secantik itu menyebutku ibu. Rasanya tak percaya memandang sepupuku itu, teman sepermainan ketika aku kecil dulu telah menjelma menjadi seorang ibu.

Keponakanku itu bernama Tayara. Umurnya baru lima tahun. Tapi sekarang telah bersekolah di sekolah dasar. Kulitnya putih bersih. Rambutnya keriting ikal berwarna kemerahan. Hidungnya memang tidak terlalu mancung, tapi kulitnya yang putih dan rambutnya yang kemerahan membuatnya sering disebut si “bule”.
Cantik dan pintar. Begitulah keponakanku itu. Aku jarang sekali berkunjung ke rumahnya. Tapi anehnya, setiap kali aku datang dan bertemu si kecil Tayara, ia tanpa sungkan langsung menggandeng tanganku.

“Aku mau sama Tante.” katanya.
Ah, senangnya hatiku, ada anak kecil yang menyukai aku. Tanpa sungkan juga ketika aku duduk, ia langsung saja menyandarkan tubuhnya di pangkuanku.
Ia suka menggambar. Sama seperti aku. Segera saja ia pamerkan kemahirannya menggambar. Ia ambil selembar kertas dan pensil, lalu mulai menggambar di hadapanku dengan penuh percaya diri. Gambarnya lucu. Menurutnya, itu adalah gambar dirinya dan dua temannya di sekolah.

Aku tersenyum melihatnya. Kukatakan saja padanya gambarnya bagus sekali. Itu cukup membuatnya tertawa senang. Lalu ia pamerkan kemahirannya menuliskan namanya serta nomor telepon rumahnya.
“Wah, Tayara pntar sekali.” pujiku.
Lalu berganti aku yang pamer padanya.
“Lihat, ini cerita anak hasil karya Tante loh.Mau Tante bacakan?” tanyaku sambil menunjukkan cerita anak hasil karyaku yang dimuat di sebuah majalah anak-anak.
“Mau Tante, ayo bacain...” katanya sambil ikut memegang majalah anak-anak itu.
“Ini judulnya Marianka.”
“Namanya sama seperti nama adik Marianka.” sahut Tayara.

Ah iya, aku jadi tak enak pada Tayara. Cerpen anak karyaku itu memang terinspirasi dari keponakanku yang lain, Marianka. Usianya baru dua tahun. Marianka adalah anak dari sepupuku yang lain. Tentu saja aku juga sayang pada si cerewet dan centil, Marianka. Marianka seringkali membuatku gemas. Gadis kecil itu tak bisa berhenti bergerak. Ia sangat aktif, senang sekali berlari-lari dan meloncat-loncat. Sering membuatku kewalahan jika mengajaknya pergi berjalan-jalan.
“Tante juga bikin cerita berjudul Tayara. Jika nanti dimuat di majalah ini, pasti akan Tante bacakan untuk Tayara.” kataku, kembali beralih kepada keponakan cantikku, Tayara,
Tayara hanya mengangguk. Lalu ia mendesakku untuk segera membacakan cerita berjudul Marianka itu.

Ah, ternyata tak mudah bercerita kepada seorang anak kecil. Aku tak menyangka anak kecil zaman sekarang sudah lebih kritis. Ia sering protes jika ceritaku tak sesuai dengan apa yang dipikirkannya. Atau baru saja satu kalimat aku bacakan, ia sudah banyak bertanya. Tapi aku menikmatinya. Aku senang.
Beginikah kiranya kelak jika aku menjadi ibu dan memiliki anak? Tuhan, kapankah itu akan terjadi? Aku ingin segera bertemu dengan belahan jiwaku, berikrar janji lalu dikaruniai beberapa orang anak. Akan aku bacakan cerita-cerita menarik pada anakku kelak. Jika ia suka menggambar, akan kuajarkan ia menggambar. Ah, akan aku ajarkan apa saja yang aku bisa.

Kupandangi lagi Tayara. Keponakanku yang cantik dan pintar itu.
“Tayara mau sepatu bergambar putri cantik?” tanyaku.
“Mau, Tante. Warnanya pink ya?” sahutnya.
Ibunya bilang, Tayara memang sangat suka warna pink. Semua pakaiannya berwarna merah muda. Tas sekolahnya, tempat pensil, tempat kue, tempat air minumnya, semua berwarna merah muda.
“Oh, tentu saja. Tayara kan Putri Pinky...” kataku.
“Apa itu Putri Pinky, Tante?’
“Putri Pinky adalah gadis kecil yang suka sekali warna pink, seperti Tayara.”
Tayara hanya tersenyum sipu.
Aku senang melukis di sepatu kanvas. Bahkan itu kujadikan usaha kecil-kecilan. Ingin kuhadiahkan sepatu berwarna pink yang kugambar sendiri untuk keponakanku tercinta itu.

Ia memilih gambar Belle si beauty dalam dongeng Beauty and The Beast dan gambar Putri Aurora si Putri tidur untuk digambar di sepatunya nanti. Aku berjanji akan segera membuatkan sepatu pesanannya itu.
Setelah sepatu untuknya selesai kubuat, kuminta Tayara beserta Ayah, Ibu dan adiknya datang ke rumahku. Ia senang sekali menerima sepatu bergambar putri cantik berwarna pink itu. Aku tak kalah senangnya melihat ia senang.
Bangga sekali rasanya, aku bisa menghadiahkan sesuatu yang spesial untuk keponakan cantikku itu.

“Tante, cerita tentang Putri Tayara sudah ada?” tanyanya menagih ceritaku yang tokohnya memakai namanya kepadaku.
“Sabar ya sayang, semoga segera dimuat. Nanti pasti akan Tante bacakan untuk Tayara” jawabku.
Ia mengangguk dan tersenyum senang.
Tuhan, setiap melihat keponakan cantikku itu, kerinduanku akan hadirnya belahan jiwaku semakin membuncah. Kapankah Engkau pertemukan aku dengannya, Tuhan? Izinkanlah aku merasakan jatuh cinta lagi.
Melihat keponakan cantikku itu, mulai memunculkan keyakinanku untuk tak lagi takut jatuh cinta. Aku mulai berani berharap, segera kutemukan cinta sejatiku. Cinta yang tak lagi salah alamat. Cinta yang jatuh pada lelaki yang tepat, yang memang layak untuk aku cintai.

Akan kutunggu saat itu tiba. Sementara waktu menunggu kehadiran sang “belahan jiwa” dalam hidupku, biarlah kutebarkan cinta yang memenuhi hatiku ini untuk keponakan-keponakanku, Bapak Ibuku, adik-adikku, saudara-saudaraku serta teman-temanku.
Kuyakinkan dalam hati, saat itu pasti datang, saat-saat indah perjumpaanku dengan belahan jiwaku yang kini entah masih berada di mana.
Cepatlah datang, belahan jiwa. Kutunggu kehadiranmu, sayang!

Minggu, 13 Maret 2011

Tahun 2010, Tahun terima kasih

Apa yang bisa kusebut tentang tahun 2010 yang baru saja kita tinggalkan? Bagiku adalah tahun terima kasih. Walau statusku masih belum berubah, tetep single and very happy, tapi begitu banyak pihak yang membantuku melebihi dari yang aku harapkan.

Setelah tahun sebelumnya, 2009, rasanya menjadi tahun yang paling kelam, jatuh bangun beradaptasi dengan keputusanku sendiri mengubah profesi dari menjadi orang gajian menjadi orang yang harus mampu menggaji dirinya sendiri.

Awal tahun 2010, aku masih tak tahu apa yang ingin aku kerjakan. Tapi dimuatnya cerpenku berturut-turut di awal bulan Januari, satu di majalah Kawanku dan satunya di Kompas Anak, mulai memberikan titik terang bahwa aku harus mulai menulis lebih banyak lagi. Apalagi kemudian aku bertemu kembali dengan Achi TM teman yang dulu sama2 menggali ilmu kepenulisan, bedanya Achi telah menjadi penulis hebat, sementara aku masih baru memulai lagi. Achi lah yang pertama meyakinkan aku untuk berani mulai membukukan karyaku yang selama ini hanya baru berupa cerpen. Maka aku pun ikut serta dalam proyeknya, Kolase.

Dengan kerja keras bersama semua teman yang terlibat dalam Kolase, pada bulan Juni akhirnya Kolase lahir. Senangnya bukan main. Dan anehnya, rasanya itu menjadi pencetus pertama untuk lahirnya buku-bukuku selanjutnya, berturut-turut terbitlah antologiku yang lain, Anak Kos Gokil, Crazy Moment, Lovely Ramadhan, dan di penghujung tahun Be Strong #5.

Sungguh tak menyangka aku bisa mencapainya, karena semua itu mengalir begitu saja tak kubayangkan akan terjadi ketika memasuki awal tahun 2010 dulu. Apalagi kemudian cerpen-cerpen yang sudah kutabung di tahun 2009, bermunculan berturut-turut dimuat di majalah TEEN, STORY, SAY dan majalah BOBO, total cerpenku yang dimuat mencapai 16 cerpen selama tahun 2010. Lumayanlah untuk aku yang masih pemula ini.

Selain itu, sudah berapa banyakkah sepatu lukis yang telah kubuat? Tak pernah kuhitung, rasanya sudah hampir mencapai seratus lebih, aku bisa melihatnya dari foto-foto sepatu lukis yang kupajang di albumku di FB. Pun sudah berkelana ke mana-mana, Bogor, Sukabumi, Garut, Cirebon, Semarang, Jogja, Solo, Kebumen, Kediri, Surabaya, Medan, Balikpapan, Samarinda, Makassar hm, dan kemana lagi yaaa... tak pernah kuhitung. Bahkan ada juga sepatu lukisku yang sampai ke Amsterdam, Holland (karena dipesan oleh sepupuku yang tinggal di sana, dan katanya semua temannya yang melihatnya berkomentar : “Your shoes is so cuteeee!!”, tapi sayangnya cuma komentar doang ga ada yang ikutan pesen, hehehe).

Maka tahun 2010 adalah tahun aku berterima kasih pada banyak teman yang telah mendukungku dalam semua pencapaianku ini, rasanya pasti tak cukup bila kusebutkan satu persatu. Begitu banyak yang telah membantuku, jika teman-teman membaca noteku ini, pasti tahu bahwa terima kasih ini kusampaikan untuk teman-teman. Yang telah memberikan selalu dukungan, yang telah memesan sepatu lukis hasil karyaku. Ah, daftarnya akan terlalu panjang jika kutulis di sini.

Terima kasih kepada Allah SWT tentunya atas segala karunia ini. Terima kasih kepada kedua orangtuaku dan kedua adikku yang selalu mendukung apa saja kegiatanku karena mereka percaya aku bisa

Terima kasih untuk teman-teman semua yang telah berkenan menjadi temanku, yang selalu memberiku semangat untuk terus maju dan percaya bahwa aku bisa jika mau.Semoga pertemanan kita akan terus berlanjut di tahun ini, bahkan mungkin lebih erat lagi. (Hehehe, terima kasihnya panjang banget lagaknya kayak menang oscar... ^_^ )

Lalu apa tekadku tahun ini? Menerbitkan buku dan memuat cerpen lebih banyak lagi? Insya Allah. Turun sepuluh kilo? Masih tetep. Dan tentu saja ingin segera pensiun jadi single(gimana caranya, ya??? ^_^ )

Biar kujalani saja tahun ini dengan semangat untuk selalu menghasilkan karya dalam bentuk apa pun asalkan positif. Hasilnya bagaimana? Biarkan waktu yang menjawab...



KOLASE SEASON 2, kumpulan cerpen



KOLASE SEASON 2!!


Tebal : 289 halaman
Penerbit: Rumah Pena, Indie Publishing
Harga : Rp 44.000,-, pre order diskon 10 % = Rp 40.000,-

Lebih banyak kisah, lebih banyak intrik, lebih banyak perjuangan hidup...
Mengusung kenyataan bahwa LIFE IS NEVER FLAT....
Hidup itu bergelombang...(kriuk,kriuk!...sambil makan kripik yang bentuknya bergelombang, hehehe)




KOLASE SEASON 2...merangkum 25 cerpen ciamik dari 25 penulis yang tersebar dari berbagai daerah di Indonesia.

Dimulai dari Perjalanan...

Kebimbangan seorang gadis untuk memilih, meneruskan perjalanannya atau justru mengurungkannya, beranjak ke sebuah kisah cinta di panti asuhan, cinta yang mengusik naluri keibuan seorang perempuan, cerita beralih pada belati yang memiliki kisah panjang dan berakhir melenceng dari niat awal pembuatannya.

Apa jadinya jika seorang anak yang resah menghadapi perubahan bentuk tubuhnya, seorang duda yang kebingungan menghadapi putrinya yang beranjak remaja dan seorang perempuan dewasa yang lelah mencari belahan jiwanya bertemu?

Perjuangan seorang anak menyatukan kembali kedua orangtuanya, kisah perebutan sebutir telur di penjara, elegi kembang desa yang kecantikannya tak abadi, misteri di hutan belantara Kalimantan, perselisihan dua saudara yang berakhir pilu, kisah penjual pigura bertangan satu, perjalanan tobat seorang mantan narapidana, kisah dua lelaki bias gender, ketegaran seorang gadis menghadapi penyakit mematikan, lalu ada apa dengan Rum dan sepotong singkong?

Ada pula curhatan seorang ibu muda yang kadang berubah menjadi monster saat menghadapi jagoan ciliknya, kebingungan seorang tukang becak ketika harus memilih pemimpinnya, seorang anak yang mencari ibunya yang telah lama menghilang,di sisi lain justru ada seorang anak yang menolak bertemu dengan ayahnya yang dulu tega meninggalkannya...

Hati tersentuh kala mendengar kisah miris dua gadis kembar, perebutan warisan yang berakhir mengejutkan, keinginan seorang gadis sekarat untuk kembali ke jalan yang benar, apa yang terjadi saat senja terakhir di taman kota?

Apakah ada persamaan antara almanak dan ramalan Jayabaya? Ada apa dengan indera keenam Jesica? Bagaimana nasib seorang penebang pohon yang tersesat dalam belantara hutan lalu dikeroyok seluruh penghuni hutan? Kemudian pepohonan hutan melilitnya menuntut balas...

Begitu banyak kisah menarik yang layak untuk disimak. Dan ketika kita membacanya, bagaikan menyaksikan potret kehidupan...DARI BALIK JENDELA.

1. Perjalanan ~ Tochterty
2. Memilihmu Bukan Karena Mata Indahmu ~ Reni Erina
3. Belati Pak Pande ~ Retno Adjie
4. Deja vu ~ Arumi Ekowati
5. Mencari Ayah ~ Mpok Mercy Sitanggang
6. Sebutir Telur, Setangkup Kopi dan Secangkir Roti ~ Achi TM
7. Coblos Senyum ~ Fadila Hanum
8. Elegi Samirah Ayam Kampung Kondang ~ Mokes Smokes
9. Sampai Mama Sembuh ~ V-Lizia
10. Oh, Boy! ~ Nando
11. Belantara ~ Yessita Dewi
12. Penjual Pigura Bertangan Satu ~ Widuri Al-Fath
13. Pinang Sebelah ~ Jowindi
14. Rum dan Sepotong Singkong ~ Dewi Irianti
15. Dis-Euqilibrium ~ Lulu El Maknun
16. Sebilah Pisau Tumpul ~ Sarah El-Zohra
17. Senja Terakhir di Taman Kota ~ Wahyu Widyaningrum
18. Warisan Ambu ~ Ina Inong
19. Hari Bersamanya ~ Evie
20. Si Bengis, Malaikat Pelindungku ~ ABee
21. Di Bawah Langit-Mu ~ Riri Ansar
22. Mencari Jalan Pulang ~ Putri Zakiyyah
23. Almanak ~ Poncowae Lou
24. Human Nature ~ Rachma MJ
25. Jesica ~ Youneeq

Buat temen2 yang berminat pesen buku ini, email aja ya ke rumieko@yahoo.com...Thanks yaa...