Minggu, 15 Mei 2016

Backpacker stories part 2 : Menyusuri Cu Chi Tunnel, Vietnam

Hari ke-2 di Vietnam.

Kami memulainya dengan sarapan di hostel. Aku memilih menu roti khas Vietnam yang mirip roti Prancis, dengan telur dadar. Minumnya kopi Vietnam. Ya, aku mau nyobain. Kopi Vietnam yang top itu seperti apa rasanya.


Enaknya di hostel, suasananya bagai rumah kos-kosan. Kami makan bersama turis lain yang juga menginap di sini. Umumnya anak-anak muda dari berbagai negara. Saat sarapan itu, beruntung di hadapan kami sarapan juga cowok asal Belanda yang super ganteng. Dengan mata biru gelap. Dia tersenyum ramah dan menyapa kami. Lalu kami mengobrol. Oke, aku simpan dia sebagai salah satu karakter di novelku kelak ^_^.

Ah, backpackeran ternyata memang menyenangkan ... bagiku, ini bukan liburan, tapi perjalanan. Menambah wawasan dan membuka pikiran.

Usai sarapan, kami bergegas memulai tur kami hari itu, menuju Cu Chi Tunnel yang lumayan jauh dari kota. Sekitar 60 km, akan memakan waktu 1.5 jam perjalanan. Kami pergi bersama rombongan turis lain dalam sebuah large van. Aku tidak menghitung jumlah kami, tapi sepertinya ada belasan orang.

Sepanjang perjalanan, guide kami bercerita tentang Vietnam dan Kota Ho Chi Minh. Kebetulan guide yang bernama Nim itu duduk di sebelahku. Aku manfaatkan untuk bertanya lebih jauh tentang Vietnam. Siapa tau bisa jadi bahan tulisanku selanjutnya kan? ;)

Setengah perjalanan, van kami berhenti di sebuah pusat kerajinan yang pengrajinnya para penyandang disabilitas. Sekaligus jika ada yang mau ke kamar kecil dipersilakan di sini.






Ini nomor van yang membawa rombongan kami

Setelah perjalanan cukup lama dan sempat terkantuk-kantuk, sampai juga kami di Desa Cu Chi. Pernah nonton film perang Amerika lawan Vietkong? Vietkong itu pasukan gerilya Vietnam yang karena taktik menciptakan terowongan sepanjang kurang lebih 200 meter, plus banyak jebakan-jebakan, pasukan Amerika sulit mengalahkan mereka.

Aku tahu pasukan Vietkong dari film perang yang pernah kutonton.

Diberi penjelasan tentang Chuci Tunnel dan menonton film dokumentar tentang vietkong

Salah satu jebakan yang dibuat tentara vietkong

Jebakan rahasia Vietkong
Pintu masuk lainnya

Diorama seukuran manusia asli

Sisa tank tentara Amerika

Beragam jebakan yang ngeri-ngeri



Di antara daun-daun kering itu, ada pintu masuk menuju ruang bawah tanah
tempat pasukan Vietkong bersembunyi

Salah satu lubang masuk tunnel yang disamarkan. Hanya tentara Vietkong yang tahu,
pasukan Amerika tidak tahu

Ukurannya pas banget dengan tubuh langsing. 

Seperti ini cara masuknya, lengan diangkat ke atas

Tadaaa! Lubang masuk kembali tertutup, tidak terlihat

Pemandu memperlihatkan kepada kami salah satu pintu masuk menuju terowongan bawah tanah tentara Vietkong. Ukurannya kecil sekali. Hanya pas untuk satu orang bertubuh langsing. Ada teknik khusus cara masuknya. Buka pintu kayu lepasan, turun terlebih dulu, letakkan daun-daun kering di atas pintu seperti lingkungan sekitarnya. Lalu angkat pintu ke atas kepala, hingga kedua lengan lurus ke atas, lalu turun perlahan hingga semua tubuh masuk ke dalam terowongan. Pintu pun kembali menutup lubang dan tak akan terlihat oleh musuh.

Banyak turis yang mencoba masuk ke dalam, tapi aku tidak. Takut nggak muat :D






Masih banyak ragam pintu masuk ke terowongan bawah tanah. Di sini pun ada tempat pembuatan senjata pasukan Vietkong. Lengkap dengan robot berbentuk manusia yang benar-benar bisa bergerak seolah sedang bekerja membuat peluru. Waah, hebat!




Persedian peluru tentara Vietkong

Buat yang mau nyobain menembak bia di sini.
Tapi aku sayang uangnya kalau dibeliin peluru.
Mending buat beli es krim :)



Seperti inilah terowongan bawah tanah tempat persembunyian
dan gerilya tentara Vietkong



Setelah hampir dua jam berkeliling tempat ini, kami pun kembali ke Ho Chi Minh City.
Sampai di kota pukul 3 sore.


Di dalam pasar Ben Thanh



Kami mampir ke Ben Thanh Market. Lalu kembali makan siang di Jalan Nguyen An Ninh.



Kali ini kami mencoba restoran halal lain. Aku pun akhirnya mencoba makanan khas Vietnam, PHO. Melihat penampilannya pertama kali, aku mengira sejenis soto. Tapi ternyata rasanya beda. Sama-sama enak. Pho ini semacam kwetiaw tapi tipis dan langsing lalu diberi kuah. Ada dagingnya bisa ayam atau daging sapi.


Ini lah Pho

Setelah makan kami kembali ke Hostel. Beristirahat sejenak. Sesudah maghrib kami keluar lagi menyusuri jalanan Kota Ho Chi Minh mulai mencari oleh-oleh kopi Vietnam yang terkenal dan suvenir.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar